14 September 2014

The final push

Assalamualaikum wbt.

Tiba juga 13 September 2014 yang amat dinanti-nantikan sejak berbulan lalu. Hari saya dijadualkan tiba di bumi Malaysia dari Perancis dengan status baru. Masih pulang sebagai isteri dan ibu kepada 2 cahaya mata seperti pada bulan Mac lepas, cuma kali ni, bukan lagi sebagai student. I am no longer a student! Sangat susah untuk diri sendiri percaya statement ini tetapi itulah hakikatnya. Alhamdulillah dunia sebagai pelajar telah berakhir pada 10 September 2014 dengan gilang gemilang dan seperti yang dirancang. Syukur pada Allah yang telah merestui perancangan saya malah memberikan hasil yang jauh lebih hebat dari jangkaan.

Rancangnya bila tiba di KLIA saya akan ambil KLIA Ekspress ke KL Sentral di mana Abgmas dan Aliff akan tunggu di sana. Masih pagi sangat untuk susah payah angkut Aliff yang masih tidur semata-mata mahu ambil saya di KLIA. Tapi bila keluar di pintu ketibaan, dah nampak Abgmas melambai sambil Aliff masih mamai2 di atas stroller. Ahah, ada orang nak buat surprise rupanya! Padahal Abgmas yang beria-ia suruh saya ambil KLIA Ekspress. Surprise menjadi, memang saya tak sangka. Berlari saya mahu peluk Abgmas dan Aliff yang saya tinggalkan genap 16 hari. Ucapan tahniah yang suami bisikkan cukup bermakna. Sangat-sangat bermakna, walaupun tanpa hadiah atau sejambak bunga.


Nampak Aliff rindu sangat kan?
Sebenarnya Aliff agak merajuk dengan saya waktu saya mula-mula dukung dan peluk dia.
Mungkin sebab ini kali pertama saya tinggalkan dia dengan sangat lama.


Proses memujuk buah hatiku Aliff yang alhamdulillah sangat mudah.
Merajuk-merajuk pun bukan main kuat dia peluk bahu saya.


Allah saja yang tahu macamana lapang dan leganya hati saya sekarang. Mengenang kembali beberapa bulan yang lepas sewaktu saya sedang dalam tempoh praktikal untuk menamatkan Master, sudah 3 kali saya menangis hampir putus asa dan mahu abandon saja semuanya. Terlalu sukar untuk saya teruskan kerja di tempat praktikal, sebab di situ saya kehilangan Armand, dan waktu praktikal juga Armand tinggalkan saya dengan tiba-tiba. Dah tak terbilang dengan jari betapa banyak kalinya saya mengadap komputer sambil buat kerja tapi airmata mengalir-ngalir. Prestasi kerja merosot tanpa perlu saya explain lagi kenapa. Ditambah dengan Aliff yang banyak kali jatuh sakit (setiap 2 minggu) selepas adiknya meninggal, dan saya perlu ambil off berhari-hari. Akhirnya saya dipanggil Manager yang menyatakan ketidakpuasan hati nya pada prestasi kehadiran saya. Memang, boss mana yang suka kalau kita baru saja masuk kerja kemudian ambil cuti banyak hari. Apatah lagi sebagai budak praktikal saja, walaupun dah tak budak sangat sebenarnya.

Waktu tu saya surrender, saya kata pada Manager, it's ok, saya abandon saja praktikal ni. Saya tak mahu korbankan Aliff dan kesihatannya semata-mata mahu meneruskan misi saya untuk tamatkan studies. Bayangkan sukarnya situasi waktu tu, tak sampai 2 bulan kehilangan anak, dan saya dihadapkan dengan pilihan untuk memilih samada kerja atau anak. Dah tentu-tentunya saya pilih anak dan tak perlu dijelaskan lagi kenapa. No way saya nak teruskan semua ni kalau perlu korbankan Aliff! Saya admit, waktu tu saya emosi. Tapi alhamdulillah masih ada ruang untuk rasional. Akhirnya saya tarik balik kata saya untuk berhenti, dan mahu teruskan hingga selesai seperti dalam kontrak.

Apa yang buat saya ubah fikiran, cuma 3 perkara. Tiga perkara ini yang betul-betul motivate saya untuk habiskan praktikal dengan sehabis baik yang mampu saya lakukan, dengan segala sumber yang saya ada.

Pertama, saya fikirkan kontrak saya dengan JPA. Sudah 9 tahun saya menerima biasiswa kerajaan untuk belajar di sana dan sekarang, despite segala cabaran dan kesusahan bertahun-tahun dahulu, I've made it to my final year of Master. To abandon my internship means I will abandon my Master studies which I was doing very good in terms of results alhamdulillah. Memang rasanya kalau saya quit, tak ada siapa berhak marah dan pertikaikan keputusan saya sebab tak ada siapa mampu menanggung peritnya kehilangan anak di saat-saat genting ni. Tapi memikirkan jumlah yang saya perlu berhutang dan bayar pada JPA untuk biayaan selama 9 tahun yang tak dapat disempurnakan akhirnya, buat emosional saya hilang dan berganti rasional. Kalau ada kalkulator di tangan boleh kira sendiri : RM 4000 (elaun) x 12 (bulan) x 9 (tahun). Entah-entah sampai dah bercucu pun saya masih tak habis bayar.

Kedua, bila saya abandon Master, maknanya results Master tahun pertama saya sudah tak valid dan tak boleh dijual, walaupun results itu sangat bernilai sebab saya dapat keputusan terbaik keseluruhan dan mendapat title the highest scorer. Maknanya juga, yang tinggal adalah bachelor degree sebagai kelayakan untuk saya jual bagi mendapat kerja. Results degree saya adalah complete opposite results Master saya. Dan saya tak sanggup menebalkan muka menghadiri temuduga dengan keputusan yang mediocre itu. Untuk tinggal di rumah menjadi stay-at-home-mom (SAHM) adalah sangat jauh dari fikiran sebab sampai sekarang pun saya tak berjaya visualise diri sendiri menjadi SAHM. Tabik hormat buat semua SAHM di luar sana yang sedang membaca, saya yakin Allah menciptakan setiap diri kita dengan kemampuan dan kecenderungan yang berbeza. Dan setakat yang saya kenal dengan diri sendiri, saya yakin saya perlu keluar rumah untuk mengekalkan kewarasan diri. Wallahu'alam, apa-apa pun Allah lebih tahu.

Ketiga, dan yang ini motivasi terkuat dan terbesar, sebab saya fikirkan Armand. Bila fikir dari sudut pendek akal, kalau saya berhenti praktikal ini, seolah-olah saya rasa Armand pergi dengan sia-sia. Saya tahu kita semua kena fikir dengan panjang akal dan tak boleh sama sekali fikir macamtu. Hakikatnya sampai ke hari ini keyakinan saya bertambah kuat yang Armand pergi tidak sia-sia dan tepat pada masanya yang telah Allah takdirkan. Cuma saya lecture diri sendiri, saya kata, kalau nak berhenti, lebih baik saya daripada awal tak payah buat praktikal ni. Lebih baik abandon dari awal dan duduk rumah jaga Armand dan Aliff. Entah-entah Armand masih lagi ada dengan saya sekarang. Dan kalau Armand perlu pergi sekalipun pada 16 April itu, sekurang-kurangnya saya ada 2 minggu ekstra dengan Armand. Sedangkan kalau diberi peluang sekarang ini untuk membeli sejam bersama Armand pun saya sanggup bayar berjuta, apatah lagi untuk membeli 2 minggu ekstra itu. Tak terbanding nilainya dengan segala praktikal di tempat terhebat dan keputusan Master yang cemerlang dan apa-apa saja.

Kepada yang sedang membaca, tolong jangan amalkan reasoning seperti ini. Takut menjejaskan iman kepada qada' dan qadar Allah. Ini adalah reasoning saya sewaktu saya emosional dahulu. Untuk diambil sebagai sempadan.

Dan Alhamdulillah, sekarang semuanya sudah selesai. Saya pulang ke Perancis pada 27 Ogos 2014 seorang diri berbekalkan kekuatan dan semangat dari semua. Dengan keyakinan yang melangit pada Allah dan kemampuan diri sendiri, satu persatu peperiksaan semester pertama sebanyak 14 subjek yang tak dapat saya ambil pada Januari tahun ini kerana melahirkan si kunang-kunang syurga Armand, berjaya saya lalui dengan sepenuh tumpuan dan sebaiknya sepanjang tempoh 2 minggu tersebut. Setinggi-tinggi syukur kepada Allah yang membekalkan kekuatan kepada saya setiap hari dalam setiap langkah dan sekecil-kecil tindakan yang membawa kepada kejayaan hari ini.

Dengan izin Allah, presentation viva Master saya yang saya persembahkan pada Rabu 10 september baru ini adalah presentation terbaik yang pernah saya lakukan sepanjang 9 tahun bergelar pelajar di Perancis. Allah menghilangkan segala rasa takut, nervous dan gementar walaupun ada sedikit masalah teknikal pada minit-minit pertama (projektor tiba-tiba buat hal). I firmly held my faith in Him and He has gracefully brought me throughout that 20 minutes which ended up with compliments from the Jury. And as a result, I obtained the second highest mark in that presentation with 18.5/20. Yes, the best presentation mark in all these years and thus all praises is only due to the Most High and the Bestower of Honours.

Sebaik tamat presentation saya.
Bersama secretary yang menguruskan segala hal-hal admin dalam Master studies saya.


Saya memang dah janji dengan diri sendiri, apa-apa pun, saya tak akan menangis. Saat menutup pintu kelas kali terakhir, saat berjalan meninggalkan universiti dan memandangnya buat kali terakhir, saya berjaya tahan airmata daripada berlinang. At that very moment, I kept repeating to myself, this is life, life is a journey, and my journey as student ends today. My journey in France will end in next few days and my life will embark on another exciting yet challenging journey. Don't dwell on what has passed or has just passed, don't hold on to memories because it is not mine anymore. Move on. Move on. And as a matter of fact, the pain of leaving this place that I love is nothing compared to the pain of watching my baby leave on 16th April 2014. I've gone through the hardest times and the deepest pain. So now, there's no reason to be sad, at all.

Tapi bila terbaca comment ini di salah satu status FB saya telah menggagalkan misi saya untuk tak mahu menangis.



Airmata gugur juga malah mengalir dengan sangat laju membaca luahan kata mak dan bapak saya. Waktu itu saya tengah berjalan di tengah bandar untuk membeli sedikit souvenir untuk family. Cepat-cepat terpaksa berhenti menyorok di balik sudut-sudut tepi kedai yang tersembunyi untuk biarkan semua airmata yang perlu mengalir keluar. Baru teringat semula semua kepahitan dan dugaan yang saya lalui selama 9 tahun ini. Bercakap tentang challenges, selain suami saya yang menjadi pendengar setia sejak hari pertama saya di Perancis, merekalah yang sangat tahu tentang semua cerita yang terlipat dalam sejarah 9 tahun ini. Mereka yang tahu, bukan sekali saya pernah gagal, bukan juga 2 kali. Mereka juga yang tahu, bukan sekali dua ataupun tiga saya menangis kerana study engineering di Perancis terlalu susah dan apatah lagi dengan cabaran menjadi seorang saja pelajar muslim bertudung dalam kalangan 120 orang pelajar. Dan hari ini melihat mereka tersenyum bangga, sungguh tak terbanding perasaannya. Betul cakap seorang classmate Master saya yang turut menangis bila membaca message tahniah dari ibunya di Algeria, "Tak ada yang lebih mengharukan daripada melihat kegembiraan dan kebanggaan mak ayah kita, kan?"

Semua kisah kegagalan, kejayaan dan liku-liku cabaran sebagai pelajar di Perancis selama 9 tahun masih tersimpan kemas dalam hati dan ingatan saya. Kenangan menjadi pelajar terbaik, menjadi pelajar tercorot, mendapat pujian melambung dari cikgu, dan dimarahi depan-depan kelas kerana teruknya markah exam, hanya saya dan Allah yang tahu, dan saya minta semoga Allah izinkan untuk saya mengingati semua ini selama-lama yang boleh. Mungkin satu hari nanti, bila muka dah cukup tebal, saya akan ceritakan di sini buat sempadan sesiapa yang bergelar pelajar. Tapi buat masa ini, cukuplah kalau saya katakan, saya tak berbangga pun untuk memberitahu yang hari ini saya sudah menamatkan 9 tahun pengajian di Perancis dengan dua tahun extension dan beberapa siri kegagalan dan kejayaan bersilih ganti. Sumpah demi Allah, saya masih sangat malu dengan cerita dulu-dulu itu, walau apa pun keadaan saya hari ini.

Selama ini orang cakap saya pelajar excellent. Tambah-tambah lagi bila jumpa kawan-kawan dan adik-adik dari sekolah yang sama. Setiap kali saya mendapat pujian begitu (yang saya rasa tak layak dan tak applicable pun untuk konteks saya sekarang), saya cuma aminkan semoga benar menjadi kenyataan dan akan gelak dalam hati. "Haha, mereka tak tahu cerita sebenar." Allah sedang menutup keaiban saya. Kalaulah mereka tahu, bahawa fasa excellence saya telah berhenti pada umur saya 20 tahun, sewaktu tamat tempoh persediaan di Perancis dan mahu memasuki tahun bachelor degree. Dan fasa excellence itu telah berganti dengan fasa turbulence, dengan sangat lama, yakni 5 tahun. Waktu tu saya rasa dah tak ada jalan keluar. Seolah-olah satu-satunya jalan yang tinggal adalah tinggalkan Perancis dan mulakan hidup baru di Malaysia. Saya cukup tak suka dengan apa yang saya belajar dan keadaan hidup saya waktu tu. Dan kerunsingan ini memuncak bila saya menerima amaran akan dihantar pulang ke Malaysia sebagai pelajar yang gagal sekiranya tahun itu saya tetap gagal. Saya tak kisah diberi amaran begitu sebab saya fikir memang patut padan muka saya pun waktu tu. Cuma agak terkilan sebab amaran itu bukan daripada JPA yang membiayai saya. Ada pihak yang cuba menokok tambah cerita. Mujur saya cepat bertindak dan terus berhubung dengan pegawai JPA di Putrajaya untuk mengesahkan semua ini.

Tapi tak kisahlah. Itu semua cerita lama. Kisah 4 tahun yang lepas.


Sudut revision dan preparation saya di Perancis baru-baru ini.
Selama-lamanya saya terhutang budi pada pemilik rumah dan bilik ini yang memudahkan segala urusan saya.
Semoga Allah membalas dengan sebaik-baik ganjaran atas kemurahan hati mereka.


Dan satu lagi hikmah yang saya dapat singkap di sebalik keberadaan saya di Perancis selama 2 minggu yang baru saja lepas ini, bilamana kali ini saya tinggalkan bumi Perancis kerana saya benar-benar mahu dan bersedia meninggalkannya. Sebelum ini hati saya cukup terikat dengan France, dan ramai yang tahu macamana minatnya saya dengan bahasa dan tempat ini malah bercita-cita untuk belajar di sini sejak saya 13 tahun. Hari ini, 14 tahun berlalu, saya bersyukur kerana di saat kapal terbang meluncur laju meninggalkan jejaknya dari tanah Perancis, saya dikuatkan hati untuk tak menangis malah tersenyum memandang bumi yang semakin jauh dari pandangan saya. Demi Allah, saya masih cinta dan sayangkan tempat ini, dan saya masih mahu mengulangi lagi episod kehidupan di sini. Tapi hari ini saya berazam, dalam masa beberapa tahun, dengan restu dan izin Allah, akan saya alih bumi Perancis dari hati saya dan letakkannya dalam genggaman tangan saya kuat-kuat. Supaya hati ini tak perlu lagi terikat dengan mana-mana lapangan di dunia. Dan supaya kecintaan saya padanya menjadi jalan syurga buat saya bersatu bersama suami dan anak-anak saya di syurga nanti.

Bagaimana caranya? Saya pun tak tahu. Sebagaimana saya juga buntu, keliru dan tak tahu pada beberapa tahun lepas bagaimana caranya saya mahu menamatkan studies di Perancis ini dengan berjaya tanpa memalukan siapa-siapa. Tapi Allah tunjukkan jalan satu demi satu, hari demi hari. Dan saya masih percaya pada Kuasa dan Kekuasaan yang sama. Saya serahkan pada Allah, dan teramat yakin Dia akan tunjukkan jalannya untuk saya capai misi ini, selagi usia masih ada.

Alhamdulillah, 9 tahun berakhir walaupun dalam serba tidak gemilang. Tiada majlis konvokesyen untuk rakamkan kenangan saya memakai jubah dipeluk suami, anak dan mak bapak, apatah lagi mahu membaling topi ke udara. Tiada juga sesiapa yang menghantar di airport untuk penerbangan terakhir Paris-Kuala Lumpur yang saya lakukan sebagai pelajar.

Tapi Allah sajalah yang tahu bagaimana gilang-gemilangnya semua ini berakhir di dalam hati saya, dengan mendapat keputusan terbaik keseluruhan, dan satu tawaran bekerja di Perancis yang terpaksa dibiarkan pergi.

Tak apalah. Saya percaya rezeki Allah sudah ditabur subur dan melata di serata buminya. 
Buat masa ini Allah telah tunjukkan rezeki saya di Malaysia.
Dan saya yakin ada berjuta pelajaran yang tersedia menanti dalam kehidupan baru saya di Malaysia.
Kehidupan baru sebagai seorang pekerja yang akan bermula pada Rabu ini, 17 September 2014, genap usia Aliff 2 tahun 6 bulan.

Dan harapnya, semoga pekerjaan pertama ini menjadi penyambung jalan syurga yang telah dimulakan oleh si kunang-kunang syurga Armand buat kami sekeluarga.

Terima kasih kepada semua yang menjadi kekuatan kepada saya selama 9 tahun ini.  Terima kasih tak terhingga buat suami tercinta yang berhempas pulas melakukan yang terbaik dalam menjaga Aliff tersayang sepanjang 2 minggu saya ke Perancis untuk melakukan the final push dalam perjuangan sebagai pelajar. Dan buat Armand, saya harap Armand di sana sudah tahu, dan Allah sudah sampaikan berita pada Armand, bahawa ibunya yang masih pedih merinduinya setiap masa di sini sudah pun tamat perjuangan di bumi dia dilahirkan, dan tidak menyia-nyiakan sedikit pun perpisahan dengannya di dunia ini. Alhamdulillah, kerinduan yang tak pernah surut satu saat pun inilah yang menjadi obor pembakar semangat untuk saya teruskan setiap langkah hidup dengan selapang-lapang dada dan semangat yang super-optimis dengan masa depan.

Antara adik-adik yang akan menamatkan Master mereka di Besancon tahun hadapan.
Dari jauh mendoakan kejayaan yang gilang gemilang buat mereka, insha Allah.