4 November 2013

Setiap kali rasa nak marah anak

Masa mula² kawin dulu, ramai orang ucap tahniah sambil selitkan satu pesanan yang sama je. "Banyakkan bersabar yea..." Balik² itulah yang orang duk pesan, lagi² orang tua. Tapi selalunya pesanan tu disampaikan pada abgmas. Yelah sebab dia suami kan, dia kapten kepada bahtera rumahtangga ni. Semua kuasa dan tanggungjawab dalam tangan dia yang pertama²nya.


Tapi rasanya pesanan banyakkan bersabar tu lagi valid diucapkan untuk couple² yang baru dapat anak, di samping ucapan tahniah of course. Tak kisahlah new parents ke, dah ada 3 orang anak ke. Pada saya sabar tu satu tuntutan utama dah dalam mendidik dan membesarkan anak². Bukan senang tau nak sabar dengan anak. Kalau nak diberi contoh, abgmas ni bagi saya seorang lelaki yang sangat penyabar. Masa mula² kawin dulu saya banyak sangat merajuk. Yelah kan, masih baru. Sayang sangat. So balik² jealous tak tentu pasal. Tapi cara dia handle semua situasi tu memang clap². Kagum saya tengok tinggi betul sabar si suami. Saya pulak memang jenis kurang sabar. Cepat je nak marah, melenting kalau ada benda² tak kena. Terbalikkan. Patutnya yang perempuan lagi penyabar daripada lelaki. Nak buat macamana, it's in the blood orang putih kata.


So bila dah ada anak ni, sesabar² abgmas pun boleh termeletup beberapa kali jugak bila tiba masa yang sangat menguji dengan anak ni. Kalau abgmas pun meletup saya apatah lagi kan. Banyak kali juga tinggi suara marahkan Aliff yang suci tak berdosa tu. Cuma lately, especially lepas tahu akan dapat anak kedua, satu persoalan kerap bermain² di kepala. Sampai bila nak handle anak macamni? Tak bestlah suasana dalam rumah bila salah seorang marahkan anak. Antara suami isteri yang tengah okey pun boleh jadi tegang tau tak. Tetiba eh pasangan kita pun sentap sebab tension tengok kita tak boleh tahan sabar dan marahkan anak. Lagi tension bila tengok anak tu menangis sebab kena marah. Lepas tu mulalah kita pun menyesal, sedih sebab terlanjur marahkan anak. 


Ini baru cakap bab marah. Let alone kalau sampai pukul anak, atau berkasar secara fizikal. Na'uzubillah, minta dijauhkan dari kami suami isteri dari sikap kurang penyabar sampai ke tahap macam tu. Seriously cakap, buruk sebenarnya perilaku sebagai mak ayah bila kita pukul anak hanya sebab tak tahan sabar. Dan most of the time, bukan sebab salah anak sangat pun. Adelah sebab lain yang buat kita stressed. Homework tak siap lagi, kena marah dengan bos, dateline dah dekat, rumah bersepah, gaduh dengan laki/bini. Bila anak terpush button sikit, nah amik kau pelempang. Mengada sangat kan. Ya Allah ya Allah. Moga dijauhkan dari kita semua jugak.


Nak tau tak apa? Lepas dapat pukul mungkin kita akan rasa puas sebab terlepas semua tension yang menggunung dalam dada. Tapi sebenarnya, kesan emosi pada anak sangat hebat. Terlampau dahsyat. Mungkin dia takkan tunjuk melalui kemurungan atau apa² tanda yang obvious. Tapi percayalah, anak akan ingat apa yang kita marahkan atau pukul dia, even sampai dia besar, even sampai dia dah kahwin dan ada anak sendiri. Dia akan ingat. Sebab tu, please, jangan pukul anak. Saya tulis ni sebab nak jadikan reminder paling kuat untuk diri sendiri. Sebab takkan saya nak senang² pesan kat orang tapi diri sendiri pun buat kan. I know how it feels. Sedih sangat. Apatah lagi kalau anak² masih kecik, tak ada dosa pun. Yang banyak dosa ni mak dan ayah. Sebab tu kita susah nak tahan sabar. 


Sekarang ni saya tengah banyak baca buku² pasal parenting, dari segenap segi. Biarlah kita jadi mak dan ayah yang sentiasa willing untuk belajar, melengkapkan diri dengan ilmu walaupun sampai dah tak ada gigi nanti. French parenting, islamic parenting, semuanya ada ilmu yang berguna untuk kita apply. Tak boleh tidak, kalau kita nak lahirkan generasi yang lebih baik dari kita, maknanya kita kena parent dan didik anak kita lebih baik dari cara mak ayah kita didik dan besarkan kita. Dan tambah pulak sekarang ni, sumber ilmu ada di merata². Boleh dikatakan takde reason lagi untuk kita salah mendidik anak. Semuanya berbalik kepada kesedaran dan keinginan sendiri je. Saya tujukan message ni terutamanya kepada kaum ibulah. Sebab sebagai ibu kita dikurniakan instinct yang fitrah, yang sentiasa nak melindungi dan berikan yang terbaik pada anak. Instinct direct dari Allah, gerak hati dan firasat selalunya betul bila melibatkan anak². So sebagai ibu kita sepatutnya ada vision dan mission terhadap rumahtangga yang nak dibina kan. Malanglah kalau kita hanya nak besarkan dan didik anak setakat go with the flow je bak kata orang. 


Ramai orang bila sebut pasal mmembesarkan anak, cuma teringat untuk penuhi keperluan fizikal anak je. Bagi makan, sediakan pakaian dan rumah yang selesa. Tapi ada banyak aspek lain yang kita selalu terlepas pandang. Bab pendidikan, kita selalunya tak pernah ketinggalan. Kita usaha susah payah cari duit untuk sekolahkan anak, bagi pendidikan yang terbaik di sekolah. Kadang² kita punya keinginan nak tengok anak jadi bijak pandai sampai jadi detrimental, sampai kita boleh tampar anak bila dia fail. Kesian sangat. Yes, mungkin kita kecewa, sebab banyak duit dah habis. Penat lelah tak perlu cakap. Tapi di sinilah perlunya mendidik emosi anak dan kita sendiri. Mesti ada sebab yang besar kenapa anak tu boleh fail. Dan salah satu sebabnya, maaf cakaplah, mungkin ramai tak suka dengar tapi ini realiti. Salah satu sebabnya mesti ada datang dari kesilapan mak dan ayah. Cuma ego kita terlalu tinggi, maka nak admit kesilapan sendiri (walaupun tak perlu pun mengaku depan² anak) adalah sangat sukar untuk dibuat berbanding bagi penampar pada anak.


Saya sedar apa yang saya cakap dan macamana setiap perkataan ini akan berbalik diuji kepada saya kembali pada bila² masa. Tapi itu tak bermaksud kita boleh menidakkan realiti sebenar. Macamana seorang ibu dan ayah bertanggungjawab terhadap wujudnya benih cinta mereka dalam rahim si ibu. Sampai akhirat pun ibu dan ayah bertanggungjawab terhadap apa yang terjadi pada anak. Sebab itu saya sangat percaya, apa² masalah yang berlaku sekarang, tak merujuk kepada masalah remaja je, orang dewasa dah beranak-pinak pun boleh buat hal kan. Orang yang patut merasa bertanggungjawab adalah mak dan ayah kepada anak yang buat salah tu. Samada disebabkan tak cukup kasih sayang, tak cukup rasa percaya dan support, ada kelompongan dari segi keperluan emosi anak sejak kecil. Ibu dan ayah, bertanggungjawablah.


Besar sangat tanggungjawab kita sebagai mak ayah, kita selalu tak sedar. Sebab selalunya dalam ceramah² nasihat agama, orang selalu tekankan tentang tanggungjawab anak pada mak ayah. Betapa perlunya buat baik pada mak ayah, balas jasa mak ayah. Itu saya tak nafikan, sebab itu termaktub dalam Quran. Itu waaaajib sebagai anak. Tapi yang waaaajib sebagai mak ayah kita jarang tekankan. Tanggungjawab besar mak dan ayah sepanjang hidup anak, kita jarang sekali dengar. Perasan tak? Hasilnya, mak dan ayah akan nampak jasa² mereka sebagai pengorbanan yang akan dituntut² malah disebut² sampai anak² besar. 


Sedangkan semua jasa dan pengorbanan yang dibuat tak lain tak bukan adalah tanggungjawab kita dengan Allah. Sama macam kewajipan anak berbuat baik pada mak ayah, bukan sebab nak balas jasa dan pengorbanan, tapi sebab itu tanggungjawab si anak dengan Allah. Even kalau mak ayah jenis tak buat baik dan tak banyak jasa dan berkorban pun, si anak wajib berbuat baik. Nampak tak?


So kesimpulannya, banyakkanlah tambah ilmu bila bertambahnya tanggungjawab kita sekarang. Dulu setakat jadi isteri, sekarang dah jadi ibu. Dan tak lama lagi, bertambah anak, bertambah tanggungjawab. Lagi banyak akan dipertanggung dan dimintajawabkan oleh Allah nanti. Macam yang saya cakap tadi, sekarang ilmu ada di merata². Buku² tentang parenting berlambak² yang bagus. Kebanyakan kita sekarang ni pulak semua ada smartfon. Tak ada sebab untuk tak tambah ilmu. Tak ada alasan untuk jawab 'aku tak tahu'. Kalau tak dicari, memanglah sampai² bila² pun takkan tahu kan.


So mothers, start now. It's never too late. Equip ourselves. And bring it on.
Sekian entri berbentuk ceramah percuma di pagi isnin yang mulia.
Wishing all of you a blessed week ahead. Assalamualaikum.

Ibu akan bertanggungjawab sepenuhnya ke atasmu Aliff sayang.
I will do my very best, with my uttermost capacity Allah has endowed me with.

3 comments:

  1. Yea..nini dah rajin update blog...akak suka sangat..I learn a lot through your writings...and other blogs too..walaupun tak pernah kenal secara peribadi...tapi benda yang baik ni tak kira la sapa yang sampaikan, akak mmg appreciate..teruskan berkongsi ilmu...

    nurulni

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum... =) salam perkenalan.

    belajar kat france ye..

    betul.mudahan kita dalam marah2 anak pun,tidak keterlanjuran sampai melampaui batas kan..akak pun kadang tak terlepas dari rasa geram dgn [erangai anak2 ni.hehe

    ReplyDelete
  3. AM ROLAND DARI CANADA ... AKU INGIN BERBAGI PENGALAMAN MY LIFE TO SETIAP BODY DI SITUS INI. AKU DI HUBUNGAN SERIUS DENGAN ROSEMARY, I LOVE HER SO MUCH DAN KAMI TANGGAL UNTUK HAMPIR 4years SEKARANG. SAMPAI SHE DIMAKSUDKAN LAIN MAN DISEBUT ALBERT VALARIE.SHE memberitahuku BAHWA DIA TIDAK LAGI TERTARIK BERKENCAN ME SETIAP more.I WAS SO BINGUNG SAYA TIDAK TAHU APA YANG HARUS DILAKUKAN ... SO saya MEMBERITAHU MY FRIEND TENTANG APA MY LOVE HANYA MEMBERITAHU aKU DAN DIA memberitahuku BAHWA DIA BISA MEMECAHKAN MASALAH sAYA sAYA mERAGUKAN HIM CARA YANG BISA mUNGKIN. SO DIA PETUNJUK ME TO A CASTER SPELL DISEBUT (DR ACOGBE VICTOR) ... SO saya menghubungi HIM DAN AKU MENJELASKAN SETIAP HAL KEPADANYA DAN DIA memberitahuku BAHWA MASALAH SAYA AKAN MEMECAHKAN DALAM 48hours JIKA SAYA PERCAYA aku SAID HE OKAY..SO CAST A sPELL FOR ME DAN SESUDAH 48hours MY LOVE CAME BACK TO ME memohon saya ON HER lUTUT DI TANAH mEMINTA ME MEMAAFKAN DIA .... AM SO SELAMAT SEKARANG. SEHINGGA MENGAPA saya MEMUTUSKAN UNTUK BERBAGI PENGALAMAN SAYA DENGAN SETIAP BODY YANG MEMILIKI MASALAH TERSEBUT ANDA BISA HUBUNGI EMAIL HIS VIA. acogbe@gmail.com
    1) Jika Anda ingin kembali mantan Anda.
    (2) jika Anda selalu memiliki mimpi buruk.
    (3) Anda ingin dipromosikan di kantor Anda.
    (4) Anda ingin perempuan / laki-laki berjalan setelah Anda.
    (5) Jika Anda ingin anak-anak.
    (6) [Anda ingin menjadi kaya.
    (7) Anda ingin mengikat suami / istri menjadi milik Anda selamanya.
    (8) Jika Anda memerlukan bantuan keuangan.
    (9) perawatan Herbal
    10) Membantu membawa orang keluar dari penjara
    (11) Mantera Pernikahan
    (12) Mantera Keajaiban
    (13) Mantera Kecantikan
    (14) NUBUAT CHARM
    (15) Mantera objek
    (16) Mantera Evil Eye
    (17) Kissing Eja
    (18) Hapus Mantra Sickness
    (19) mantra PEMILU WINNING
    (20) SUKSES UJIAN mantra
    (21) Charm untuk mendapatkan yang mencintai Anda.
    (22) mantra Bisnis.
    Hubungi dia hari ini pada: a ACOGBE@GMAIL.COM
    HUBUNGI NO +2348112011190

    ReplyDelete