8 November 2013

Motherhood sepatutnya membina

Sejak mengandungkan anak kedua ni, alhamdulillah, Allah semakin banyak menyuntik naluri keibuan dalam jiwa saya. Bukan bermakna selama mengandung dan membesarkan Aliff saya tak rasa naluri ibu tu, tapi partly sebenarnya sebab melalui hari² sebagai ibu kepada Aliff jugalah yang menguatkan perasaan ni. Perasaan untuk sentiasa baiki diri sendiri. Perasaan untuk beralah dan korbankan apa saja, walaupun hati sangat² nak buat. Terima kasih Aliff, sebab jadi anak yang sangat baik dan bijak, sampai buat ibu selalu merenung dan muhasabah diri. Betapa berharganya nilai seorang anak. Betapa banyaknya dosa ibu, yang boleh menjejaskan cara ibu mendidik dan membesarkan Aliff dan adik² nanti.


Jujur cakap, saya bukanlah seorang yang sukakan budak². Naluri keibuan bukanlah sesuatu yang semulajadi dalam diri saya. Dalam satu buku tentang motherhood, ada satu frasa yang tulis, "when a baby is born, a new mother is born". Walaupun bukan anak pertama, tapi kelahiran setiap anak akan melahirkan a new version of the mother. The better version. Macam sekarang, sejujurnya saya masih berperang dengan perasaan sendiri bila perlu buat keputusan, samada pilih Aliff atau kawan². Samada nak pilih kebaikan keluarga atau kepuasan diri sendiri. Dan memandangkan saya berkahwin di usia yang agak muda juga, 23 tahun, banyak perkara yang saya belum lalui, yang saya miss untuk lalui, tapi terpaksa dilupakan demi anak. Mula² memang rasa terpaksa, tapi lama-kelamaan Allah tanamkan dalam hati kita sebagai ibu, untuk lihat semua tu sebagai satu pengorbanan yang wajib dibuat.


Dan sehingga satu masa nanti, kita takkan rasa menyesal sebab terlepas nak pergi jalan dengan kawan² waktu cuti sebab anak kita kecil lagi dan ada suami. Orientasi hidup berubah sepenuhnya. Semua perancangan yang diatur untuk masa depan kena ambil kira setiap jiwa dalam keluarga. Macam sekarang, saya selalu cakap pada suami, kita bukan lagi berdua, kita dah berempat. Apa² kena ambil kira semuanya. Tak boleh pentingkan kehendak sendiri. Orang kata itulah pengorbanan. Tapi saya lebih suka kata, inilah tanggungjawab.


Sikit hari lagi, Aliff akan masuk usia 20 bulan. Sikit masa lagi, Aliff akan berkongsi kasih-sayang dengan satu lagi jiwa dan nyawa kurniaan Allah dalam keluarga kecil kami. Sekejap sangat masa berlalu. Tambah² bila dah ada anak. Tadi lepas Aliff tidur, saya dan suami dua² duduk terdiam menatap wajah suci Aliff, yang sangat tenang dalam tidur. Sebak hati rasanya. Saya cakap pada abgmas, "waktu dia tidur jelah kita boleh nak tatap muka dia macamni kan abang. Kalau dia dah bangun, seminit pun kita dah tak ada peluang."


Memang, sebab Aliff anak yang sangat aktif. Nounou yang dah mengasuh hampir 100 baby sepanjang kerjaya dia pun cakap, Aliff memang extraordinarily aktif. Tak, dia bukan lasak. Apatah lagi ganas. Dia cuma aktif, tak boleh duduk saja. Perlu sentiasa get into action. Sebab tu sekarang ni memang kami langsung tak berpeluang nak tatap wajah dia betul² kalau dia tak tidur. Sebab muka dia selalu berpaling ke tempat lain², ke segenap arah, cari barang baru dan tempat yang menarik untuk main². Kadang² hati saya berbisik, anak ibu, cepatnya besar. Bila Aliff besar ni, kenapa ibu tak perasan...


Ada sedikit rasa kesal dan terkilan di hati, untuk setiap masa² yang dah berlalu. Yang berlalu tanpa dihargai betul². Waktu Aliff masih merangkak dan sangat mahu didukung setiap masa. Waktu itu kadang² saya mengeluh penat. Mengeluh susah. Sebab dalam kepala teringatkan assignment dan homework yang kena siapkan. Waktu Aliff masih menyusu badan dengan saya, yang kadang² saya menangis sebab berperang dengan perasaan sendiri. Assignment banyak tak siap. Betapa saya sangat komited dengan studies tahun lepas. Sebab aim saya untuk dapat markah terbaik dan nombor satu dalam kelas. Saya nak buktikan pada diri sendiri, pada mak bapak, pada ramai orang. Dan alhamdulillah, Allah kabulkan impian tu. Saya dapat nombor satu dan pointer tertinggi untuk kedua² semester. Memang saya puas hati sangat². Penat lelah terbayar. Tapi macam ada something missing. Macam tak lengkap rasa puas hati tu. Sebab macam Aliff yang terkorban dek kerakusan saya nak jadi yang terbaik dalam studies.


Menyesal. Maka tahun ini takkan sama macam tahun lepas. Bukan tak aim untuk jadi yang terbaik, tapi saya takkan utamakan apa² di dunia ni to the detriment of my children. Bapak saya selalu sangat ulang²kan dari dulu sampai sekarang, "ingat Nini, your studies are your biggest asset". Dan selalunya saya diam dan iyakan saja, knowing that bapak memang sangat pentingkan pelajaran anak². Tapi lepas ni mungkin saya perlu balas dan tegaskan, "Sorry pak, but my children are my biggest asset".


Saya doakan semoga alam keibuan ini menjadi inspirasi yang kuat untuk semua yang bergelar ibu sentiasa belajar dan membaiki diri. Untuk kita berubah menjadi isteri yang lebih berlembut dengan suami, ibu yang lebih penyayang, anak yang lebih mengasihi mak ayah. Untuk kita jadi lebih peka dengan dosa dan pahala, lebih kuat dalam menjadi hamba Alah yang taat, dan lebih terdorong untuk menutup aurat.  Untuk kita lebih alert dengan kesihatan keluarga, lebih bijak menguruskan emosi, dan lebih kurang berboros dan arif berbelanja. Semuanya terletak di tangan kita. Saya dah pernah tulis tapi saya nak tulis lagi sekali. Kuasa seorang isteri dan ibu sangat besar dalam membentuk keluarga. Biarpun kita bukan ketua keluarga, tapi percayalah, semuanya ada dalam tangan kita. You just have to discover it yourself. 


Dan ya, melalui alam motherhood itu sepatutnya membina.
Saya doakan semoga semua wanita yang saya kenali, baik dah berkahwin ataupun masih gadis sunti, akan berpeluang melahirkan dan menjadi ibu kepada zuriat sendiri. Cepat atau lambat, saya berdoa dengan sangat, semoga Allah murahkan rezeki semua wanita mendapat zuriat, untuk mendidik dan melahirkan generasi yang lebih hebat. Amin

2 comments:

  1. Ameen. Thank u nini for that du'a. Walaupun tak kenal nini, harap Allah makbulkan doa nini untuk saya.

    Rasa sangat dibebani oleh orang sekeliling bila dah lama nikah tapi belum ada rezeki untuk dapat anak

    ReplyDelete
  2. Takziah.. Tak dapat baca pun meleret2 & Terlampau fancy sampai susah orang nak baca..

    ReplyDelete