8 November 2013

Motherhood sepatutnya membina

Sejak mengandungkan anak kedua ni, alhamdulillah, Allah semakin banyak menyuntik naluri keibuan dalam jiwa saya. Bukan bermakna selama mengandung dan membesarkan Aliff saya tak rasa naluri ibu tu, tapi partly sebenarnya sebab melalui hari² sebagai ibu kepada Aliff jugalah yang menguatkan perasaan ni. Perasaan untuk sentiasa baiki diri sendiri. Perasaan untuk beralah dan korbankan apa saja, walaupun hati sangat² nak buat. Terima kasih Aliff, sebab jadi anak yang sangat baik dan bijak, sampai buat ibu selalu merenung dan muhasabah diri. Betapa berharganya nilai seorang anak. Betapa banyaknya dosa ibu, yang boleh menjejaskan cara ibu mendidik dan membesarkan Aliff dan adik² nanti.


Jujur cakap, saya bukanlah seorang yang sukakan budak². Naluri keibuan bukanlah sesuatu yang semulajadi dalam diri saya. Dalam satu buku tentang motherhood, ada satu frasa yang tulis, "when a baby is born, a new mother is born". Walaupun bukan anak pertama, tapi kelahiran setiap anak akan melahirkan a new version of the mother. The better version. Macam sekarang, sejujurnya saya masih berperang dengan perasaan sendiri bila perlu buat keputusan, samada pilih Aliff atau kawan². Samada nak pilih kebaikan keluarga atau kepuasan diri sendiri. Dan memandangkan saya berkahwin di usia yang agak muda juga, 23 tahun, banyak perkara yang saya belum lalui, yang saya miss untuk lalui, tapi terpaksa dilupakan demi anak. Mula² memang rasa terpaksa, tapi lama-kelamaan Allah tanamkan dalam hati kita sebagai ibu, untuk lihat semua tu sebagai satu pengorbanan yang wajib dibuat.


Dan sehingga satu masa nanti, kita takkan rasa menyesal sebab terlepas nak pergi jalan dengan kawan² waktu cuti sebab anak kita kecil lagi dan ada suami. Orientasi hidup berubah sepenuhnya. Semua perancangan yang diatur untuk masa depan kena ambil kira setiap jiwa dalam keluarga. Macam sekarang, saya selalu cakap pada suami, kita bukan lagi berdua, kita dah berempat. Apa² kena ambil kira semuanya. Tak boleh pentingkan kehendak sendiri. Orang kata itulah pengorbanan. Tapi saya lebih suka kata, inilah tanggungjawab.


Sikit hari lagi, Aliff akan masuk usia 20 bulan. Sikit masa lagi, Aliff akan berkongsi kasih-sayang dengan satu lagi jiwa dan nyawa kurniaan Allah dalam keluarga kecil kami. Sekejap sangat masa berlalu. Tambah² bila dah ada anak. Tadi lepas Aliff tidur, saya dan suami dua² duduk terdiam menatap wajah suci Aliff, yang sangat tenang dalam tidur. Sebak hati rasanya. Saya cakap pada abgmas, "waktu dia tidur jelah kita boleh nak tatap muka dia macamni kan abang. Kalau dia dah bangun, seminit pun kita dah tak ada peluang."


Memang, sebab Aliff anak yang sangat aktif. Nounou yang dah mengasuh hampir 100 baby sepanjang kerjaya dia pun cakap, Aliff memang extraordinarily aktif. Tak, dia bukan lasak. Apatah lagi ganas. Dia cuma aktif, tak boleh duduk saja. Perlu sentiasa get into action. Sebab tu sekarang ni memang kami langsung tak berpeluang nak tatap wajah dia betul² kalau dia tak tidur. Sebab muka dia selalu berpaling ke tempat lain², ke segenap arah, cari barang baru dan tempat yang menarik untuk main². Kadang² hati saya berbisik, anak ibu, cepatnya besar. Bila Aliff besar ni, kenapa ibu tak perasan...


Ada sedikit rasa kesal dan terkilan di hati, untuk setiap masa² yang dah berlalu. Yang berlalu tanpa dihargai betul². Waktu Aliff masih merangkak dan sangat mahu didukung setiap masa. Waktu itu kadang² saya mengeluh penat. Mengeluh susah. Sebab dalam kepala teringatkan assignment dan homework yang kena siapkan. Waktu Aliff masih menyusu badan dengan saya, yang kadang² saya menangis sebab berperang dengan perasaan sendiri. Assignment banyak tak siap. Betapa saya sangat komited dengan studies tahun lepas. Sebab aim saya untuk dapat markah terbaik dan nombor satu dalam kelas. Saya nak buktikan pada diri sendiri, pada mak bapak, pada ramai orang. Dan alhamdulillah, Allah kabulkan impian tu. Saya dapat nombor satu dan pointer tertinggi untuk kedua² semester. Memang saya puas hati sangat². Penat lelah terbayar. Tapi macam ada something missing. Macam tak lengkap rasa puas hati tu. Sebab macam Aliff yang terkorban dek kerakusan saya nak jadi yang terbaik dalam studies.


Menyesal. Maka tahun ini takkan sama macam tahun lepas. Bukan tak aim untuk jadi yang terbaik, tapi saya takkan utamakan apa² di dunia ni to the detriment of my children. Bapak saya selalu sangat ulang²kan dari dulu sampai sekarang, "ingat Nini, your studies are your biggest asset". Dan selalunya saya diam dan iyakan saja, knowing that bapak memang sangat pentingkan pelajaran anak². Tapi lepas ni mungkin saya perlu balas dan tegaskan, "Sorry pak, but my children are my biggest asset".


Saya doakan semoga alam keibuan ini menjadi inspirasi yang kuat untuk semua yang bergelar ibu sentiasa belajar dan membaiki diri. Untuk kita berubah menjadi isteri yang lebih berlembut dengan suami, ibu yang lebih penyayang, anak yang lebih mengasihi mak ayah. Untuk kita jadi lebih peka dengan dosa dan pahala, lebih kuat dalam menjadi hamba Alah yang taat, dan lebih terdorong untuk menutup aurat.  Untuk kita lebih alert dengan kesihatan keluarga, lebih bijak menguruskan emosi, dan lebih kurang berboros dan arif berbelanja. Semuanya terletak di tangan kita. Saya dah pernah tulis tapi saya nak tulis lagi sekali. Kuasa seorang isteri dan ibu sangat besar dalam membentuk keluarga. Biarpun kita bukan ketua keluarga, tapi percayalah, semuanya ada dalam tangan kita. You just have to discover it yourself. 


Dan ya, melalui alam motherhood itu sepatutnya membina.
Saya doakan semoga semua wanita yang saya kenali, baik dah berkahwin ataupun masih gadis sunti, akan berpeluang melahirkan dan menjadi ibu kepada zuriat sendiri. Cepat atau lambat, saya berdoa dengan sangat, semoga Allah murahkan rezeki semua wanita mendapat zuriat, untuk mendidik dan melahirkan generasi yang lebih hebat. Amin

Melangkah ke alam baru

Walaupun hati dah berazam nak menulis tiap² hari, tapi still gagal nak capai standard yang diri sendiri tetapkan. Susah sebenarnya ye. Walaupun boleh menulis on the go macam dalam bus, tapi feeling tetap tak sama berbanding dengan duduk properly di meja sambil menaip macam sekarang. Aliff pulak tidur awal malam ni, pukul 9 dah tarik tangan saya masuk bilik sambil cakap 'dodo'. Dan sekarang pukul 10 malam, rumah dah senyap sunyi dan tenang dari segala macam gangguan. Apa lagi, ke blog lah ibu. Hati dah meronta² mintak nak menulis.

Sebenarnya lately, sejak minggu ni especially, saya disibukkan dengan urusan² nak apply internship. Tahun ni kan saya final year master, so memang wajib buat practical training 6 bulan, bermula bulan march ni. Dan memandangkan sepanjang belajar ni memang saya jarang sangat buat internship (bukan tuntutan course yang saya pilih sebelum ni), so baru sekaranglah terkedek² belajar nak tulis resumé dan cover letter. Omaigod, dalam kepala sebelum ni rasa macam senang je. Tapi banyak trick rupanya ye, especially bab cover letter tuh.

Since saya akan buat di malaysia, maka semua benda kena tulis dalam English. Alamak, ni yang lemah ni. Bukan tak tahu, tapi dah tak confident nak tulis dalam english. Kepala saya sangat dah tuned in french. Rasanya kebanyakan student malaysia kat France memang ada trouble bab ni. Sebab dekat France ni daily life cakap french, dalam kelas belajar semua benda dalam french. Habis bilanya nak praktis english kan. Memang bergantung kepada effort masing²lah nak tajamkan balik skill english. Dan belajar bahasa ni memang kena praktis. Kalau tak, tak gunalah belajar sampai 5-6 bahasa sekalipun kalau tak guna kesempatan untuk praktis. 

Mujur ada suami yang kepala dia masih kuat tuned dalam english, walaupun sebenarnya dia sangat banyak progress dalam french. So memang mengendeng dengan abangmas lah mintak dia cekkan resumé dan cover letter. Dari segi grammar dan juga isi. Sebab abgmas dah ada banyak pengalaman kerja, so satu bonuslah di situ. Dia perbetulkan dekat mana yang tak sesuai tulis, apa yang patut tambah, dengan vocab² yang lebih bombastik. Hasilnya, diri sendiri rasa seronok dan bangga baca cover letter sendiri. Hehe. Padahal kalau baca draft yang diri sendiri tulis, macam malu je nak mengaku tulisan sendiri. Haih, rendah betul self-confidence bab ni.

Selain tolong cek dan perfectkan cover letter, saya yang memang sejak dari dulu sangat dependent dengan abgmas ambil kesempatan mintak dia yang carikan company mana nak apply. Hehe, mengada sungguh bunyinya, tapi bila lagi kan. Suami pun willing nak layan, jadi takde salahnye. Dalam duk sibuk² search company tu, tiba² terkeluar statement yang tak disangka² dari mulut abgmas,

"Heh, dah nak kerja dah isteri abang ni....". Sambil senyum tengok saya.


Best pulak dengar statement macam tu. Macam tak terpikir, eh, betullah, dah nak kerja pun. Selama hampir 9 tahun saya kenal dengan abgmas, memang sepanjang tulah status saya sebagai student je. Boring ok. Balik² mengadu masalah yang sama. Pasal assignment, pasal cikgu tak best, tak faham cikgu ajar, pasal kawan yang suka ambil kesempatan. Sebab tu dari segi penampilan diri sendiri pun takde apa yang berubah sangat berbanding awal² kenal dulu dengan sekarang dah nak masuk anak dua. Balik² pakai beg sekolah sandang belakang. Beg berat pulak tu bawak buku² yang tak perlu. Padahal nak pergi grocery shopping. Selalulah kena berleter dengan abgmas. My MIL, mama, pun pernah tegur dulu, "nini ni mama tengok dari dulu macam student....je gaya". Huhu, nak buat macamana mama, memang nini student lagi. Tengoklah nanti dah kerja nanti, baru nak berjinak² pakai kasut dan handbeg cantik² kut. Sekarang ni kan student, budget limited. Pakai jelah apa yang ada.


Orang selalu cakap, bila dah kerja nanti kita selalunya akan sangat² rindukan zaman belajar. Zaman kita boleh rileks² bila ada hari takde kelas. Tak banyak workload pressure. Tak banyak expectation kiri dan kanan. Mungkin betullah kan. Saya tak dapatlah nak komen sebab tak pernah kerja lagi. Tapi buat masa ni, actually saya dah mula rasa excited untuk mulakan hidup dan episod baru dalam hidup. Macam dah lama sangat dah jadi student. Sejak tadika kot. Sejak 6 tahun sampai sekarang 26 tahun. So sangatlah teringin nak mencuba sesuatu yang baru, walaupun memang dah boleh anticipate, zaman kerja nanti lagi mencabar. Tapi mana ada fasa dalam hidup yang tak mencabar kan? Tambah pulak dengan bertambah tanggungjawab, mimpilah kalau nak hidup yang takde cabaran. 


Mungkin bila tiba satu masa, bila dah hilang satisfaction dalam kerja, mungkin waktu tu sesuai untuk ambil break dan sambung belajar balik. Kalau ikut perancangannya begitulah. Saya dan suami memang berazam untuk kembali semula ke France, atau kalau tidak pun ke UK, untuk abgmas sambung Phd. Itu antara harapan mama dan baba, dan abgmas sendiri. Saya? Belum terlintas di kepala nak sambung Phd. Bukan taknak set cita² tinggi, tapi saya ada impian lain. Yang lebih terorientasi ke arah keluarga, dan impian peribadi. Waktu suami sambung belajar, mungkin waktu tu nanti nak tambah lagi seorang anak. Dapat anak ketiga di France, then most likely boleh tutup kilang. Hehe, amin. Manusia ni memang laju je bab nak buat perancangan kan. Serahkan semuanya pada sebaik² Perancang lah.


Kalau nak sambung belajar pun, saya dah cakap siap² pada suami, minta izinkan saya belajar lagi satu bahasa. Sambil² jaga anak dan rumahtangga, boleh occupy diri sendiri dengan buat something yang memang saya minat. Kan dulu saya pernah tulis di entry mana entah, impian saya nak kuasai 7 bahasa. Lebih pun boleh, kalau mampu lah kan. Itu impian terbesar yang saya takkan biarkan terpadam sampai bila². Sebab tu saya berani untuk buat public pledge di sini. Sebab tu juga saya selalu ulang²kan pada abgmas. Supaya dia tahu, bila² masa di mana keadaan memerlukan, saya bersedia dan sanggup untuk korbankan kerjaya demi keluarga. Untuk jaga anak², untuk mahir dalam memasak, buat kuih, atau mana² skill yang meningkatkan nilai diri. Semua tu ada added value yang besar untuk diri kita sebagai perempuan. Dan kalau buat dengan ikhlas, in sha Allah memang ada kepuasan. Tapi tolong jangan halang saya capai cita² yang satu ni.

Minta² Allah izinkan dan bukakan peluang walau di mana² pun kami sekeluarga tercampak di tahun² yang akan datang ni.


4 November 2013

Setiap kali rasa nak marah anak

Masa mula² kawin dulu, ramai orang ucap tahniah sambil selitkan satu pesanan yang sama je. "Banyakkan bersabar yea..." Balik² itulah yang orang duk pesan, lagi² orang tua. Tapi selalunya pesanan tu disampaikan pada abgmas. Yelah sebab dia suami kan, dia kapten kepada bahtera rumahtangga ni. Semua kuasa dan tanggungjawab dalam tangan dia yang pertama²nya.


Tapi rasanya pesanan banyakkan bersabar tu lagi valid diucapkan untuk couple² yang baru dapat anak, di samping ucapan tahniah of course. Tak kisahlah new parents ke, dah ada 3 orang anak ke. Pada saya sabar tu satu tuntutan utama dah dalam mendidik dan membesarkan anak². Bukan senang tau nak sabar dengan anak. Kalau nak diberi contoh, abgmas ni bagi saya seorang lelaki yang sangat penyabar. Masa mula² kawin dulu saya banyak sangat merajuk. Yelah kan, masih baru. Sayang sangat. So balik² jealous tak tentu pasal. Tapi cara dia handle semua situasi tu memang clap². Kagum saya tengok tinggi betul sabar si suami. Saya pulak memang jenis kurang sabar. Cepat je nak marah, melenting kalau ada benda² tak kena. Terbalikkan. Patutnya yang perempuan lagi penyabar daripada lelaki. Nak buat macamana, it's in the blood orang putih kata.


So bila dah ada anak ni, sesabar² abgmas pun boleh termeletup beberapa kali jugak bila tiba masa yang sangat menguji dengan anak ni. Kalau abgmas pun meletup saya apatah lagi kan. Banyak kali juga tinggi suara marahkan Aliff yang suci tak berdosa tu. Cuma lately, especially lepas tahu akan dapat anak kedua, satu persoalan kerap bermain² di kepala. Sampai bila nak handle anak macamni? Tak bestlah suasana dalam rumah bila salah seorang marahkan anak. Antara suami isteri yang tengah okey pun boleh jadi tegang tau tak. Tetiba eh pasangan kita pun sentap sebab tension tengok kita tak boleh tahan sabar dan marahkan anak. Lagi tension bila tengok anak tu menangis sebab kena marah. Lepas tu mulalah kita pun menyesal, sedih sebab terlanjur marahkan anak. 


Ini baru cakap bab marah. Let alone kalau sampai pukul anak, atau berkasar secara fizikal. Na'uzubillah, minta dijauhkan dari kami suami isteri dari sikap kurang penyabar sampai ke tahap macam tu. Seriously cakap, buruk sebenarnya perilaku sebagai mak ayah bila kita pukul anak hanya sebab tak tahan sabar. Dan most of the time, bukan sebab salah anak sangat pun. Adelah sebab lain yang buat kita stressed. Homework tak siap lagi, kena marah dengan bos, dateline dah dekat, rumah bersepah, gaduh dengan laki/bini. Bila anak terpush button sikit, nah amik kau pelempang. Mengada sangat kan. Ya Allah ya Allah. Moga dijauhkan dari kita semua jugak.


Nak tau tak apa? Lepas dapat pukul mungkin kita akan rasa puas sebab terlepas semua tension yang menggunung dalam dada. Tapi sebenarnya, kesan emosi pada anak sangat hebat. Terlampau dahsyat. Mungkin dia takkan tunjuk melalui kemurungan atau apa² tanda yang obvious. Tapi percayalah, anak akan ingat apa yang kita marahkan atau pukul dia, even sampai dia besar, even sampai dia dah kahwin dan ada anak sendiri. Dia akan ingat. Sebab tu, please, jangan pukul anak. Saya tulis ni sebab nak jadikan reminder paling kuat untuk diri sendiri. Sebab takkan saya nak senang² pesan kat orang tapi diri sendiri pun buat kan. I know how it feels. Sedih sangat. Apatah lagi kalau anak² masih kecik, tak ada dosa pun. Yang banyak dosa ni mak dan ayah. Sebab tu kita susah nak tahan sabar. 


Sekarang ni saya tengah banyak baca buku² pasal parenting, dari segenap segi. Biarlah kita jadi mak dan ayah yang sentiasa willing untuk belajar, melengkapkan diri dengan ilmu walaupun sampai dah tak ada gigi nanti. French parenting, islamic parenting, semuanya ada ilmu yang berguna untuk kita apply. Tak boleh tidak, kalau kita nak lahirkan generasi yang lebih baik dari kita, maknanya kita kena parent dan didik anak kita lebih baik dari cara mak ayah kita didik dan besarkan kita. Dan tambah pulak sekarang ni, sumber ilmu ada di merata². Boleh dikatakan takde reason lagi untuk kita salah mendidik anak. Semuanya berbalik kepada kesedaran dan keinginan sendiri je. Saya tujukan message ni terutamanya kepada kaum ibulah. Sebab sebagai ibu kita dikurniakan instinct yang fitrah, yang sentiasa nak melindungi dan berikan yang terbaik pada anak. Instinct direct dari Allah, gerak hati dan firasat selalunya betul bila melibatkan anak². So sebagai ibu kita sepatutnya ada vision dan mission terhadap rumahtangga yang nak dibina kan. Malanglah kalau kita hanya nak besarkan dan didik anak setakat go with the flow je bak kata orang. 


Ramai orang bila sebut pasal mmembesarkan anak, cuma teringat untuk penuhi keperluan fizikal anak je. Bagi makan, sediakan pakaian dan rumah yang selesa. Tapi ada banyak aspek lain yang kita selalu terlepas pandang. Bab pendidikan, kita selalunya tak pernah ketinggalan. Kita usaha susah payah cari duit untuk sekolahkan anak, bagi pendidikan yang terbaik di sekolah. Kadang² kita punya keinginan nak tengok anak jadi bijak pandai sampai jadi detrimental, sampai kita boleh tampar anak bila dia fail. Kesian sangat. Yes, mungkin kita kecewa, sebab banyak duit dah habis. Penat lelah tak perlu cakap. Tapi di sinilah perlunya mendidik emosi anak dan kita sendiri. Mesti ada sebab yang besar kenapa anak tu boleh fail. Dan salah satu sebabnya, maaf cakaplah, mungkin ramai tak suka dengar tapi ini realiti. Salah satu sebabnya mesti ada datang dari kesilapan mak dan ayah. Cuma ego kita terlalu tinggi, maka nak admit kesilapan sendiri (walaupun tak perlu pun mengaku depan² anak) adalah sangat sukar untuk dibuat berbanding bagi penampar pada anak.


Saya sedar apa yang saya cakap dan macamana setiap perkataan ini akan berbalik diuji kepada saya kembali pada bila² masa. Tapi itu tak bermaksud kita boleh menidakkan realiti sebenar. Macamana seorang ibu dan ayah bertanggungjawab terhadap wujudnya benih cinta mereka dalam rahim si ibu. Sampai akhirat pun ibu dan ayah bertanggungjawab terhadap apa yang terjadi pada anak. Sebab itu saya sangat percaya, apa² masalah yang berlaku sekarang, tak merujuk kepada masalah remaja je, orang dewasa dah beranak-pinak pun boleh buat hal kan. Orang yang patut merasa bertanggungjawab adalah mak dan ayah kepada anak yang buat salah tu. Samada disebabkan tak cukup kasih sayang, tak cukup rasa percaya dan support, ada kelompongan dari segi keperluan emosi anak sejak kecil. Ibu dan ayah, bertanggungjawablah.


Besar sangat tanggungjawab kita sebagai mak ayah, kita selalu tak sedar. Sebab selalunya dalam ceramah² nasihat agama, orang selalu tekankan tentang tanggungjawab anak pada mak ayah. Betapa perlunya buat baik pada mak ayah, balas jasa mak ayah. Itu saya tak nafikan, sebab itu termaktub dalam Quran. Itu waaaajib sebagai anak. Tapi yang waaaajib sebagai mak ayah kita jarang tekankan. Tanggungjawab besar mak dan ayah sepanjang hidup anak, kita jarang sekali dengar. Perasan tak? Hasilnya, mak dan ayah akan nampak jasa² mereka sebagai pengorbanan yang akan dituntut² malah disebut² sampai anak² besar. 


Sedangkan semua jasa dan pengorbanan yang dibuat tak lain tak bukan adalah tanggungjawab kita dengan Allah. Sama macam kewajipan anak berbuat baik pada mak ayah, bukan sebab nak balas jasa dan pengorbanan, tapi sebab itu tanggungjawab si anak dengan Allah. Even kalau mak ayah jenis tak buat baik dan tak banyak jasa dan berkorban pun, si anak wajib berbuat baik. Nampak tak?


So kesimpulannya, banyakkanlah tambah ilmu bila bertambahnya tanggungjawab kita sekarang. Dulu setakat jadi isteri, sekarang dah jadi ibu. Dan tak lama lagi, bertambah anak, bertambah tanggungjawab. Lagi banyak akan dipertanggung dan dimintajawabkan oleh Allah nanti. Macam yang saya cakap tadi, sekarang ilmu ada di merata². Buku² tentang parenting berlambak² yang bagus. Kebanyakan kita sekarang ni pulak semua ada smartfon. Tak ada sebab untuk tak tambah ilmu. Tak ada alasan untuk jawab 'aku tak tahu'. Kalau tak dicari, memanglah sampai² bila² pun takkan tahu kan.


So mothers, start now. It's never too late. Equip ourselves. And bring it on.
Sekian entri berbentuk ceramah percuma di pagi isnin yang mulia.
Wishing all of you a blessed week ahead. Assalamualaikum.

Ibu akan bertanggungjawab sepenuhnya ke atasmu Aliff sayang.
I will do my very best, with my uttermost capacity Allah has endowed me with.