30 October 2012

Bila anak kulit gelap

Waktu Aliff mula-mula lahir dulu, sampailah sekarang, agak ramai juga yang mempersoalkan "eh, kenapa Aliff ni tak cerah sangat eh? Nini cerah, abgmas pun cerah." Awal-awal dulu, agak terasa juga. Tapi sikit jelah. Betul. Saya dan suami tak ambil hati sangat pun. Cuma mana-mana parents pun normal lah akan rasa offended sedikit kalau orang cakap negatif pasal anak kita.


Sebenarnya, bukan orang je yang pelik dan bertanya, tapi kami juga tertanya-tanya. Saya lagi-lagi lah rasa macam bersalah dekat Aliff. Mulalah saya flashback waktu 9 bulan mengandung dulu. Memang saya tak minum soya langsung, sebab tekak tak boleh terima sejak azali lagi. Dahlah tak minum soya, kuat makan kicap pula tuh! Taktahu kenapa. Tapi saya tetap minum susu, cuma taklah banyak sangat. Yang banyak saya minum, air mineral. Sehari memang tak sah kalau tak teguk 2 liter. Pergi sekolah pun bawak botol air mineral besar gabak usung ke sana-sini. Sampai cikgu pun mengusik bila saya masuk ke kelas, "La voila Marini et son bibéron..! (Itu dia Marini dan botol susunya..)". Heh cikgu, main kasar nampak.


Saya abgmas "abang dulu kecik-kecik putih ke hitam?" Cepat saja dia jawab "eh putihlah!". Haha, tahu pun takut. Yelah-yelah, kalau macamtu Nini lah yang hitam.


Memang itulah hakikatnya pun. Mak cakap, waktu saya baby dan kecil-kecil dulu, saya tak cerah. Nak kata hitam tu mungkin melampau sangat bunyinya. Tapi yang penting, memang tak cerahlah. Putih jauh sekali. Bila makin besar baru makin nampak cerah. Makin nampak genetik chinese yang saya warisi dari nenek sebelah bapak. Waktu kecil dulu, kulit agak gelap. Tapi mata tetap sepet sejak lahir. Sepet dan gelap. Macam orang dari ulu mana entah.


Sekarang ni, saya dan suami boleh gelak-gelak saja bila orang tanya tentang warna kulit Aliff. Kadang-kadang saya berseloroh, "Alah.. cakap jelah gelap. Kami tak terasa pun." Betul, kalau orang cakap anak saya gelap, saya tak terasa pun sekarang. Jujur kan, bagus apa. Jauh di dalam hati, saya sudah cukup bersyukur dengan adanya Aliff. Dengan sihatnya dia. Sejak lahir tak pernah ada masalah kesihatan yang merisaukan. Sedangkan orang lain berganda-ganda hebat diuji dengan kesihatan anak. Dengan masalah kewangan lagi. Kami alhamdulillah, di bahagian itu memang Allah lapangkan rezeki. So, what's the fuss?


Kadang-kadang, suka saja saya dan suami panggil Aliff dengan gelaran 'mon petit noir' (my little black), panggilan manja yang nounou (pengasuh) Aliff bagi. Tahu tak, di mata kita orang Malaysia, gelap itu tak cantik. Putih itu cantik, suci, comel. Tapi untuk orang di sini, warna kulit gelap mereka rasa sangat cantik! Biasalah kan, anak-anak orang sini kan memang naturally putih melepak. Bila mereka lihat sesuatu yang di luar kebiasaan, secara automatik mata akan melihat sebagai satu keindahan. Sama macam kita. Dah selalu tengok anak-anak kulit gelap atau sawo matang. Sekali kalau dapat baby putih melepak, rasa comel sangat-sangat! Tapi memang comel pun. Mana ada baby yang tak comel.


Harapnya Aliff tak kecil hati saya selalu panggil dia mon petit noir. Exagerrate sungguh ibu. Aliff tak black lah. Aliff dark and sweet aje. 

Mon petit noir at 2 months.
Elehh macamlah ibu tu cerah sangat.
Dua kali lima je!

28 October 2012

Antara anak dan studies

Kesian Aliff.

Tak sangka susah juga rupanya untuk saya menjadi ibu at the same time menjadi student sepenuh masa. Memang susah sebenarnya. Tapi, memang tak ada siapa pun kata mudah. Mak, ibu kandung saya, telah melalui pengalaman ini 25 tahun dahulu sewaktu melahirkan saya dalam tempoh pengajian di Los Angeles. Dan ternyata maklah insan yang paling sangat-sangat risaukan keadaan saya di sini. Baik sebelum kahwin, dah kahwin duduk pulak jauh dengan suami. Kemudian mengandung pulak dalam pada duduk sorang-sorang. Sekarang dah tinggal dengan suami ada seorang anak yang masih baby perlu dibelai, dimanja, diasuh dijaga, diberi makan, diberi perhatian. Dan master belum habis. Emak manalah yang tak risau. Apatah lagi emak yang pernah melalui pengalaman yang sama. Cabaran dan kesukaran yang sama, cuma zaman yang berbeza.


Abgmas pernah terluahkan, kalau kami bukan student di negara orang, let's say kedua-duanya bekerja, apakah keadaan mungkin lebih mudah? Kalau kedua-duanya bekerja di Malaysia, hampir pasti akan lebih memudahkan dari mana-mana sudut sekalipun. Tapi kalau bukan di Malaysia pun, kalau kami bekerja di France, mungkin akan lebih mudahkah sebenarnya? Entahlah ya. Sebab sekarang sebagai student, dua-dua di peringkat master, sangat banyak assignment. Tak pelik, sama saja students yang lain pun. Cuma bila balik rumah, saya masih susah untuk shut down kepala daripada memikirkan hal-hal kelas. Assignments, presentation, homework, semua menuntut fokus dan perhatian yang teliti. Memandangkan tahun ini saya teramatlah suka dengan kursus master saya, semangat yang berkobar-kobar telah membuatkan saya meletakkan studies di antara tangga yang teratas dalam prioriti hidup saya, buat masa ini.


Of course, Aliff dan keluarga saya bukanlah di tangga yang lebih bawah. Tidak langsung. Kalau boleh diibaratkan, macam dua-dua berada di tempat nombor satu.  Tak ada nombor dua. Hendak membahagikan masa, tenaga dan perhatian dan sewajarnya kepada kedua-dua tuntutan inilah yang sukar sebenarnya. Saya ada banyak target yang perlu dicapai tahun ini. Target yang saya laburkan banyak usaha dan pengorbanan ke arahnya.  


Malam tadi saya dan suami dua-dua kesibukan bekerja di depan laptop masing-masing. Saya dengan presentation penting yang bakal menjelang lagi beberapa minggu, dan Abgmas dengan assignment yang perlu disiapkan selewat-lewatnya esok. Saya mencari port di atas sofa, Abgmas di meja study cuma bersebelahan dengan ruang tamu. Sementara Aliff kami biarkan meniarap di atas lantai beralaskan comforter usang kami yang masih berjasa sementara menunggu kelapangan untuk membeli sebidang carpet. 


Sesekali Aliff merengek minta perhatian. Merengek kerana tersepit di tepi sofa. Saya angkat dan letakkan semula atas comforter. Switch on channel BabyTV. Nah Aliff, tengok TV ye, duduk diam-diam, ibu dengan abah nak buat kerja ni. Aliff mula-mula patuh, tengok babytv kegemarannya. Tapi tak sampai 10 minit dia ligat bergerak semula. Saya sesekali monitor dari balik skrin, takut-takut ada apa-apa yang berbahaya di atas lantai. Pantang jumpa apa-apa, laju saja si kecik tu akan masukkan dalam mulutnya. 

Aliff merengek lagi. Tinggal saya seorang di ruang tamu. Abgmas ke dapur sedang siapkan dinner untuk kami. Kejap ye Aliff, ibu nak siapkan sikit lagi ni. Okey, rengekan berhenti. Lega. Fokus saya pada skrin laptop tetap tak berganjak. Tak sampai seminit, Aliff merengek lagi, kali ini lebih kuat. Saya tergerak hati menjeling ke arahnya, dan terbeliak anak mata saya melihat Aliff yang disayangi kini tersepit pula di bawah ampaian, bersebelahan tingkap.


Tersepit sikit saja, tak ada apa-apa luka atau cedera. Cuma membimbangkan sebab ampaian itu bukannya kukuh dan stabil sangat. Kalau tersilap kaki Aliff terlanggar, boleh runtuh ampaian itu atas tubuh kecil Aliff. Na'uzubillah, semoga Allah terus memelihara Aliff dari segala bahaya. Seperti biasa saya letakkan semula Aliff berbaring di atas comforter, kepala beralaskan bantal. Then waktu itulah tiba-tiba saya terdetik, eh macamana Aliff boleh sampai ke bawah ampaian? Untuk baby 7 bulan yang baru pandai mengengsot ke belakang, bukannya dekat jaraknya tu.


Lantas saya biarkan kerja di komputer, dan perhatikan Aliff senyap-senyap. Ya Allah, rupanya Aliff dah boleh merangkak! Posisinya bergerak bukan lagi seperti sebelum ini, sambil meniarap di atas lantai sambil mengengsot, tapi dengan gaya hampir duduk! Tangannya sudah kuat untuk laju menapak. Cuma Aliff masih belum berani untuk bergerak maju ke depan, selepas beberapa kali percubaan yang berakhir dengan tersungkur muka ke lantai. Kesian anak ibu menangis sakit tertomoih di lantai.


Walaupun cuma mampu bergerak mengundur ke belakang, dan pusing ke tepi, tak ada hal lah! Aliff tetap mampu menjelajah satu rumah sambil tertonggek-tonggek begitu. Sekarang ini dengan belum merangkak ke hadapan pun, satu ruang tamu telah jatuh ke jajahan Aliff. Saya perlu bersiap sedia menutup pintu dapur bermula sekarang. In no time saja Aliff akan berani merangkak ke depan pula. Waktu it entah-entah pintu dapur pun Aliff mampu tolak dengan sebelah tangan. 


Dan saya lagi tak boleh bayangkan bilamana Aliff dah boleh berjalan lagi beberapa bulan. Mungkin saya perlu mula melengkapkan diri dengan kemahiran study sambil berlari. Oh, just wait and see.


The latest, di hadapan teratak kecil kami.
Sederhana dan tak seberapa, tapi sempurna.
Alhamdulillah.

20 October 2012

Bercakap tentang impian

Pertamanya, saya nak ucap terima kasihlah banyak-banyak pada yang sudi berikan komen pada entri saya baru-baru ni. Bila baca beberapa komen yang masuk, saya terharu, terkejut dan nak tergelak pun ada. Seriously tak sangka ada orang baca lagi blog ini. Ingatkan kali ini memang nak tulis senyap-senyap, tak nak bagitahu orang pun saya ada update blog. Kalau dulu, setiap kali update mesti akan share link di facebook. Tapi since  masyarakat di FB dah berduyun-duyun jadi kawan, macam malulah pulak. Lagipun bila tak ramai orang baca, boleh kita cerita detail sikit kan. Tak payah tapis sangat. Tak payah susah-susah hati nak jaga hati siapa-siapa, atau takut tersinggung mana-mana pihak. Pendek kata, sekarang saya rasa bebas! Siapa-siapa yang tahu dan ikuti saya di sini, andalah kawan baik saya di sini, insyaAllah.

Aliff baru mencecah 7 bulan beberapa hari lepas. Oh ye, nanti saya uploadkan gambar Aliff di sini ok. Ada beribu-ribu gambar Aliff dalam handphone saya, entah bila nak transfer masuk harddisk pun tak tahulah. Aliff belum officially merangkak, tapi kami menjangkakan tak lama lagi dah tu. Sekarang asyiklah tertonggek-tonggek praktis tegakkan kaki dan tangan. So far nampaknya tangan dah kuat. Siap boleh angkat sebelah tangan lagi sambil dalam posisi merangkak. Mengengsot memang laju, tapi ke belakanglah. Kebanyakan baby pun memang start dengan mengundur dulu kan. Tak apa, saya tak risau langsung tentang perkembangan Aliff. Biarlah dia tak secepat anak sesiapa. Saya mengandung dan lahirkan dia susah payah bukan untuk tunjuk pada semua orang anak saya hebat, cepat, berat, atau apa-apa lagi ukuran kesempurnaan bayi yang selalu kita harapkan. Cukuplah Aliff membesar dengan baik dan sihat. Itu sudah cukup besar nikmat buat kami. Take ur own sweet time baby.

Sepanjang minggu lepas, fikiran saya sarat memikirkan tentang masa depan. Masa depan saya, suami, kami sekeluarga. Orang selalu tanya, sampai bila nak duduk France? Tak rindu malaysia ke? Kalau saya tak rindu malaysia, takkan setiap tahun saya balik kan. Sebenarnya kan, saya pun tak tahu jawapan apa yang terbaik untuk soalan ini. Kalau tanya pada anggota badan ni, uhh ya Allah, dah muaklah duduk di sini. Akal pula akan jawab, eh mana boleh balik lagi. Study tu siapa nak habiskan? Nak biar tergantung tengah jalan? Dan di saat ini, hati saya sejujurnya mengatakan, saya takkan balik, selagi impian saya tak tercapai.

Impian, sungguh stereotaip bunyinya. Tapi kalau betul-betul memahami maksud, akan terasa kesannya pada seluruh hidup kita. Benda inilah yang tak henti-henti menerjah dan memberatkan fikiran saya, sejak beberapa minggu saya di semester baru ini. Alhamdulillah, walaupun banyak ujian-ujian kecil lain yang terpaksa ditempuhi bersama keluarga, saya cukup lega dan bahagia bila akhirnya saya diberi peluang untuk study dalam bidang yang betul-betul saya minat. Akhirnya, selepas bertahun-tahun struggle mencari jalan keluar. Bidang pengajian saya tahun ini betul-betul telah membangkitkan semangat yang tersimpan jauh dalam hati sanubari. Semangat yang dah padam sebelum ini. Dan hari ini, semangat itu menyala-nyala dalam diri.

Okey, cukuplah berfalsafah. Mari kita bercakap dengan jelas dan terang pula. Semalam di facebook, admin page Redbull versi french ada bertanya secara rambang kepada semua, apakah impian anda? Mana-mana jawapan terbaik yang terpilih oleh panel juri, akan berpeluang mencapai impian tersebut dengan bantuan Redbull. Macam-macam jawapan orang bagi. Ada yang bagi jawapan cliché yang tidaklah begitu jelas pada fikiran saya, iaitu untuk hidup gembira dan bahagia. Ada yang bagi jawapan kelakar entah apa-apa - impian saya mahu melompat dari planet Marikh sampai ke planet bumi dan mendarat betul-betul di depan coffee house sambil minum kopi. Haha. Jawapan merepek macam sengaja nak kena sekeh.

Impian saya. Ish ish, malu nak cakap di sini. Harap-harap tak ramailah orang baca ya, especially orang-orang di France yang mengenali saya. Okey serious serious. Impian terbesar saya, dari sudut duniawi - saya mahu menguasai sekurang-kurangnya 7 bahasa yang paling luas digunakan dalam dunia. Buat masa ini, alhamdulillah bahasa melayu, inggeris dan perancis sudah dalam tangan. Tinggal lagi target terdekat saya - bahasa jerman, spanish, mandarin dan arab. Ini target saya, dan ini yang sedang saya usahakan sekarang. Dengan kesempitan masa yang ada, prioriti saya sekarang adalah keluarga dan pelajaran. Dua-dua pun nombor satu, tak ada tempat kedua. Dua tahun lepas, saya sempat sertai kelas bahasa jerman dan bahasa arab selama beberapa bulan. Sekarang ini pun kelas masih berjalan, peluang untuk join pun masih ada. Cuma masa saya sangat terbatas. Puas saya fikirkan kalau boleh squeeze di mana-mana celah, tapi risikonya akan kena pada suami, Aliff, atau master saya. Tak boleh macam ni. Jangan nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong bercicir jatuh.

Maka dengan kecanggihan teknologi, saya dapat sertai kelas online bahasa jerman. Alhamdulillah, setakat ini memang membantu untuk saya belajar dengan rentak sendiri. Makin belajar rasa makin seronok dan makin semangat. Susah tak payah cakaplah kan. Memang susah pun nak belajar bahasa baru. Tapi dengan minat, tak ada impian yang mustahil. Kalau tidak, takkan ada manusia yang mampu melompat dari statosfera dan jatuh secara free fall ke bumi pada hari ini. Oh tahu tak, bulu roma saya meremang sekarang bila bercakap tentang impian ini. 

Kenapa saya pilih bahasa? Kerana saya tahu, di situ tersimpan passion, kekuatan, semangat dan kelebihan saya. Saya yakin ini kelebihan yang Allah letakkan dalam diri saya. Saya tak pandai melukis dan menjahit. Dua bakat ini, saya sejujurnya amat-amat mengagumi sesiapa yang memilikinya. Saya sangatlah bermimpi saya pandai menjahit atau melukis. Tapi hakikatnya jauh sekali. Jadi selepas beberapa tahun kehidupan, saya telah temui di mana sepatutnya kekuatan saya digilap. Tak perlu mencemburui kelebihan orang lain. Cungkil dan teroka diri sendiri, dan cari benih yang Allah tanamkan. Setiap orang mesti ada, kalau cari mesti jumpa. Mesti!

Selalunya impian orang simpan sendiri-sendiri. Saya pun mula-mula begitu. Tengok nak tulis di sini malam ni pun saya segan-segan kan. Dulu asyik simpan senyap-senyap, alih-alih macam tak jadi apa-apa. Tak banyak hasil. Umur makin tua, tapi masih tak berganjak. Tetap di takuk lama. Jadi saya tukar approach. Kali ini saya akan beritahu pada orang. Supaya saya tahu untuk kembali fokus bilamana teralih perhatian. Supaya saya tahu akan ada yang sudi mengingatkan bilamana saya terlupa atau terlalu penat dengan lain-lain tanggungjawab. Harapnya begitulah. Sudi-sudilah ingatkan saya ya?

Oh ya, wahai pembaca saya yang baik budi, apa pula impian anda? Sudilah kongsikan, rugi kalau simpan. Berkarat nanti. :)

12 October 2012

Cabaran hidup baru

Alhamdulillah. Buat siapa-siapa yang masih tak tahu, saya dan suami kini sedang sama-sama sambung belajar di France. Sama-sama kini di peringkat Master. Ini impian bersama kami sejak bertahun yang lalu. Saya mula kenal Abgmas pada Jun 2005. Masuk bulan Ogos sudah masuk fasa serious relationship. Sudah beritahu mak bapak. Bulan September Abgmas bertemu mak bapak untuk sesi interview. Hehe. Akhir bulan 9, terus saya diterbangkan ke France untuk melanjutkan pelajaran selama 7 tahun dalam bidang Engineering. Waktu tu saya 18 tahun. Masih muda-muda remaja gitu. Sejak saya fly itulah, kami berdua berusaha sungguh-sungguh cari jalan supaya dapat sama-sama belajar di France. Semata-mata nak mendapatkan tiket kahwin awal. Bapak bagi syarat, kalau dapat sama-sama di France, ataupun di Europe tak kisahlah di mana sekalipun, boleh kahwin! Weeehuw!


Tapi tak semudah yang disangka. Sangat tak mudah. Alih-alih kahwin juga selepas 5 tahun sudah serious, alhamdulillah dengan keizinan Allah. Itupun kahwin dalam keadaan tak memenuhi syarat perjanjian dengan bapak, masih hidup berjauhan France-Malaysia. Oh, seksanya perasaan waktu tu, tak payahlah diungkitkan. Asyik menangis saja, cengeng betul. Semua kenangan itu banyak tersimpan kemas dalam entry-entry saya di sini. Sekarang tinggal banyak kenangan untuk disenyum-senyumkan. Setahun setengah jugalah kami melalui perkahwinan jarak jauh itu. Dan dengan kuasa Allah, tanpa apa-apa perancangan, kehadiran Aliff mengubah segala-galanya. MasyaAllah, kami berdua sampai sekarang masih takjub dan kagum dengan cantiknya susunan perancangan Tuhan. Tiba-tiba saja urusan kami dipermudahkan. Semua laluan tiba-tiba terbentang luas, dan memang dipermudahkan! Bayangkan ya. Bulan Disember 2011 Abgmas nekad dengan keputusan untuk sambung belajar di sini tahun ini. Bulan Februari 2012 Abgmas sudah boleh terbang ke sini, dengan title student. Semua urusan permohonan cuti, permohonan visa, permohonan Master di Business School Dijon, semuanya selesai dalam masa sebulan saja!


Alhamdulillah.

Kalau dulu hidup berjauhan, cabaran dari segi perasaan dan mental sangat menguji. Bila kini hidup bersama, cabaran lain pula yang datang mengasak. Adatlah, selagi hidup selagi itulah ada cabaran kan. Sekarang kami melalui pengalaman baru, diuji dari sudut pengurusan masa, kewangan, fizikal, mental, rohani. Semua datang satu pakejlah. Orang dari luar yang melihat, mungkin akan nampak bahagia dan indahnya hidup saya. Diulit kasih sayang suami dan anak di sisi. Hakikatnya, kami berhempas-pulas dengan ujian-ujian yang baru. Tapi syukur, saya tetap merasa bahagia dan indahnya hidup. Saya tetap merasa bersyukur diberi peluang merasai suasana hidup baru yang penuh cabaran ini.


Walau banyak mana sekalipun ujian, tak boleh menandingi limpahan nikmat yang Allah beri percuma. Memang, saya kini tak boleh berbelanja suka-suka hati macam dulu. Setiap kali cek akaun bank, rasa macam malu dan takut sangat-sangat nak tengok jumlah yang tinggal. Tidur 6jam waktu malam terasa satu luxury. Tak ada lagi peluang nak memanjang-manjangkan tidur lepas subuh. Nak study dan buat assignment, kena bergilir dengan suami. Pagi turn saya, suami jaga anak dan tolong masak. Petang suami pula di meja study. Saya layan Aliff. Bekalan tenaga untuk seminggu selalu tak cukup. Banyak yang drain energy keluar setiap hari. Berjalan kaki 2km sehari, mengepam susu, tidur malam tak pernah uninterrupted. Baru masuk hari rabu saya dah melepek terbaring atas lantai, sambil supervise Aliff yang kini lasak mengengsot di sekeliling rumah. Memang sekarang kami tak perlu mop lantai rumah sebab Aliff yang akan mop setiap hari. Bukan main laju dia mengengsot. Tak dapat saya bayangkan macamana kalau dia dah mula merangkak nanti. Rasanya dah tak lama lagi pun.


Itu kalau nak cakap tentang cabaran. Tapi kalau nak sebut tentang nikmat yang kami rasakan, lagi tak terbilang! Kami bertuah kerana dipertemukan dengan pengasuh yang sangat baik untuk Aliff. Sehinggakan saya dan suami tenang bila tinggalkan Aliff di tangannya. Dan pastinya, tawakkal pada Allah mengatasi rasa kepercayaan kami pada pengasuh Aliff yang digelar Nounou di sini. Kerana rasa tenang itu, saya dapat tumpukan perhatian 150% dalam kelas setiap hari. Tak pernah saya sefokus ini, sepanjang 7 tahun saya belajar di France. Kalau tahun-tahun sebelum ini, dalam kelas pun saya asyik menjeling handphone, sambil senyap-senyap message suami di Malaysia. Rindu maut punya pasal. Sekarang, tak lagi. Habis kelas selama 4jam, barulah saya teringat handphone. Bila sharing dengan Abgmas, rupanya dia juga begitu. Kelas yang sangat engaging telah ambil kesemua fokus dan perhatiannya. Tak ada kerisauan tentang apa-apa. Kerinduan pada anak isteri semua tersimpan sekejap dalam hati, memberi laluan kepada akal dan fizikal untuk berfungsi dengan kadar maksima.


Bila tamat saja kelas setiap hari, tak adalah yang lebih membahagiakan selain menantikan saat-saat bertemu Aliff. Oh tak dapat digambarkan perasaan itu. Laju saja kaki melangkah keluar universiti, tersenyum-senyum seorang diri. Terasa berbaloinya mengekang perasaan rindu selama 8jam kelas, untuk savour the moment dengan anakanda si jantung hati di senja hari. Sumpah, sangat membahagiakan perasaan itu. Lenyap segala masalah kami tentang penat, duit, urusan admin yang banyak tertunggak, assignment, semuanya. Sesiapa yang bergelar ibu atau ayah pasti sangat memahami perasaan ini kan.


Doa saya, semoga Allah terus menguatkan kebergantungan kami pada taliNya, menguatkan keyakinan kami pada kekuasaanNya. Walaupun jauh di sudut hati, saya sangat runsing sekarang memikirkan satu-persatu hal yang banyak tak selesai - dan kerana itulah saya menulis malam ini, saya sangat yakin semuanya akan kembali normal seperti sedia kala. Sooner or later. Tak ada masalah yang tak dapat selesai. Saya cuma perlu merombak semula pengurusan diri untuk menjadi pengurus rumahtangga yang terbaik untuk keluarga tercinta.

Saya tak terlalu risau akan terhadnya kewangan, sebab itu memang rezeki direct dari Allah. Minta saja pada Dia, doa banyak-banyak, pasti tak akan kecewa. Apatah lagi bila dalam kekurangan sumber hidup - makanan atau duit misalannya, manusia memang naturally akan berusaha mencari sumber itu dari segenap arah. Bila dicari dengan bersungguh, pasti akan jumpa. Saya cuma sangat risau melihatkan banyak urusan tak terlangsai. Kerana itu petanda lemahnya pengurusan diri saya. Ubatnya cuma satu, perubahan diri secara berterusan konsisten. Dan itu memerlukan kekuatan dalaman dan kemahuan yang kuat, tidak hadir secara alami seperti mencari makanan di waktu lapar. 


Semoga Allah melapangkan urusan dan menunjukkan jalan kehidupan yang sebenar untuk kita semua. InsyaAllah.

p/s : Saya sangat sukakan template baru ini. Simple seperti menulis di kertas A4 saja. 

6 October 2012

A comeback

Alhamdulillah, malam ini saya diberi ruang masa untuk menulis semula di sini. Walaupun jam dah menunjukkan pukul 11.30 malam, dan saya sepatutnya sudah bersiap-siap untuk tidur, tak kisahlah. Saya tetap mahu menulis sedikit di sini. I've been missing this Destiny so much! Setiap masa pun teringat-ingat. Tapi diri saya masih lagi struggle membahagikan masa antara studies, anak, dan suami. Oh hidupku sekarang, macam tak percaya. Lain benar dengan 2 tahun lepas. Kelam-kabut saya dibuatnya.

Sejak hari ahad lepas, Aliff sangat banyak merengek dan menangis. Semua serba tak kena. Mula-mula kami ingatkan nak tumbuh gigi, tapi tak nampak macam dia gatal-gatal gusi pun. Hari isnin hantar ke rumah nounou (pengasuh), nounou cakap Aliff menangis meraung-raung selama setengah jam sebelum tidur. Hari selasa pun sama. Rabu pun menangis lagi. Alih-alih seminggu dia asyik menangis di rumah nounou. Padahal minggu lepas Aliff sangat baik dengan nounou. 

Bukan di rumah nounou saja, dengan kami di rumah sendiri pun Aliff tetap cranky. Setiap malam sepanjang minggu ni kami bangun tidur dengan rasa tak puas tidur. Badan pun sakit. Semua gara-gara Aliff taknak tidur sendiri dalam katil dia. Nak jugak menyelit celah-celah kami. Padahal katil dia cuma sebelah saya, tak sampai sejengkal pun. Tengah-tengah malam menangis menjerit-jerit nak susu. Luar biasa sungguh cara dia meraung, sampai stress kami. Kalau lambat disua susu, ditarik-tarik baju saya sambil nganga mulut. Dan tertidurlah dia sampai ke pagi sambil tak lepas pun susu keemasan dia. Alih-alih saya yang bangun pagi dengan bad mood tak cukup tidur dan sakit belakang sebab tidur mengiring tak bergerak berjam-jam.

The best part is minggu lepas adalah minggu paling busy untuk saya dan suami, sepanjang bulan Oktober ni. Abgmas setiap pagi keluar rumah pukul 6.30 pagi, takut tertinggal train ke Dijon. Sedangkan kelas pukul 9.30 pagi. Balik rumah pula paling awal akan sampai pukul 8 malam, walaupun kelas habis pukul 5. Walaupun Dijon dengan Besancon taklah jauh mana, cuma 100km, dan train cuma sejam setengah, tapi bila campur tolak dengan waktu berjalan kaki semua, hampir 3 jam jugalah suamiku terpaksa on the go. Kesian abgmas.

Kelas saya pun penuh juga, cuma taklah sehectic abgmas. Disebabkan suami keluar rumah gelap, balik rumah pun dah gelap, semua urusan Aliff pun tergalas atas bahu saya. Mandi, pakai baju, susukan, tidurkan, hantar ke nounou, fetch selepas kelas, dan ulang semula proses di atas. Tak termasuk mengepam susu lagi. Fuh. Nampak macam biasa tapi penatnya ya ampun! Sudahlah dari rumah nounou saya perlu berjalan kaki setengah kilometer untuk ke bus-stop. Balik dari rumah nounou pun saya berjalan kaki juga balik rumah (sebab taknak buang masa tunggu bus yang selalu lambat), itu pula 800meter. Bila kira-kira, setiap hari saya berjalan memang tak kurang 2km. Dengan tak makan supplemen, makan pun kadang-kadang ke laut, hari khamis saya dah pancit. Nounou pun kata saya nampak pucat sangat. Dan hari jumaat, mujur saya tak ada kelas sepanjang hari, saya bantai tidur dengan Aliff sampai tengahari.

Alhamdulillah, sekarang rasanya dah regain energy. Tak sabar nak kemas rumah dan memasak pula esok. Hari ini terpaksa dikhaskan untuk shopping barang-barang rumah sebab esok semua kedai tutup. Petang esok boleh jalan-jalan ambil angin sambil try kasut baru. Hehe. Punyalah lasak saya minggu lepas sampai sandal boleh ttiba-tiba terkoyak rabak tengah jalan. Itu baru hari Selasa. Tapi sebab memikirkan tak ada masa untuk beli kasut baru sebelum weekend, saya bantai juga pakai kasut koyak itu dengan stapler sepanjang-panjangnya. Dapatlah juga bertahan saya pakai sampai pagi tadi, walaupun stapler pun dah terkeluar-keluar. Last-last abgmas mengucapkan kata-kata hikmat pada saya, "Nini, nah ambil ni, abang belanja. Ambillah mana-mana kasut, beli terus. Tak kisahlah. Abang dah malu sangat tengok Nini pakai kasut stapler ni."

Hehe. That is plain me. Tak suka beli kasut, tak minat kasut. Sepanjang hidup memang hanya ada satu kasut pada satu masa. Pakai sampai lunyai, sampai dah tak boleh pakai, baru beli baru!