10 August 2011

Bila dah mengidam

Terus-terang, sebelum ni aku tak pernah betul-betul memahami naluri dan pe'el perempuan mengandung. Walaupun bersungguh-sungguh cuba difahamkan macamana susahnya perubahan fizikal yang dialami, dengan pening muntah, naik turun emosi, hilang selera makan, mengidam yang bukan-bukan, aku setakat boleh cuba membayangkan, senyum dan angguk. Tapi tetap gagal untuk memahami dengan sebenarnya.

Sedangkan tahun lepas, ketika baru bernikah dengan suami, aku tinggal di Bentong bersama keluarga mertua. Waktu itu kakak ipar aku tengah mabuk hebat dilanda badai pembawaan baby yang baru 2 bulan. Macam aku sekarang. Aku cuma mampu kesian melihat dia seharian tak selera untuk telan apa-apa kecuali air kosong. Sehingga ke bulan puasa, bersahur dengan biskut sekeping, berbuka dengan air kosong. Selebihnya terpaksa mengabdikan diri atas katil. Hampir 2 bulan aku lihat kakak begitu. Dan aku cuma mampu kasihan dan simpati.

Kadang-kadang terfikir, memang teruk macamni ke mengandung? Tak boleh tahan sangat eh? Takkan sikit pun tak selera nak makan. Takkan semua makanan nampak meloyakan? Macam tak boleh diterima akal kan?

Betul cakap Mak. Benda ni cerita panjang lebar tak guna. Tunggu masanya dan rasa sendiri, waktu tu baru tahu langit tinggi ke rendah. Baru terduduk ternganga tak tahu nak cakap apa-apa.

Mengidam. Salah satu pengalaman baru untuk aku, dan suami yang terpaksa menanggung susah payahnya.

Sebenarnya, sampai minggu ke-8, aku masih steady. Belum ada tanda-tanda mabuk. Boleh makan macam-macam dengan penuh selera. Belum mengidam yang keterlaluan. Setakat teringin-teringin saja. Kalau tak dapat, masih boleh bertenang dan alih perhatian pada benda lain.

Tapi bermula minggu ke-8, muncullah realiti sebenar untuk ibu-ibu mengandung. Pening, sakit kepala yang amat sangat. Yang paling kuat, rasa loya yang memenuhi ruang tekak sampailah ke hari ni. Dan perkataan mengidam pun mula tersemat dalam kamus hidup aku secara rasminya, dengan seluruh pengertian yang sebenarnya.

Dulu top favourite.
Sekarang pandang pun tak lalu.
Mengidam I

Ini cerita minggu lepas. Waktu baru masuk tidur, terasa susah betul nak lena. Pusing kiri, pusing kanan, tak lena juga. Resah gelisah semacam.

Tiba-tiba, entah dari mana angin datang, aku terbangun macam spring. Terkejut suami tengok aku di sebelah tiba-tiba terbangun macam mayat hidup semula.

"Eh kenapa ni? Kenapa bangun cepat-cepat macamni? Kan abang cakap bangun slow-slow.. Bahaya untuk baby.."

"Abang, nak maggi, nak maggi.. Nini nak maggi.."

Terus cepat-cepat aku turun katil ke dapur. Abgmas pimpin bahu aku, sampailah bukak lampu, bukakan kabinet dapur, dan ambil sepeket maggi.

Aku geleng kepala. Taknak maggi dalam peket. Nak maggi dalam cup. Baru ada umpph macam zaman sekolah asrama dulu.

Abgmas capaikan maggi Hot in cup yang dah lama tersimpan dan tak pernah terusik. Entah angin apalah yang menyerang isterinya, tiba-tiba pukul 1 pagi bangun nak makan maggi. Siap maggi dalam cup lagi. Cukup precise permintaan aku.

Tercapailah hasrat di hati untuk makan maggi. Di bawah lampu meja makan yang suram, aku menikmati setiap suapan maggi dengan penuh kepuasan, beserta bunyi slurrrp slurrrrp yang panjang siap pejam-pejam mata. Fuhh, i tell you, memang nikmat betul. Habis secawan maggi, masuk bilik, letak kepala di bantal, terus terlena sampai pagi. Hehe.


Mengidam II

Ini pula cerita malam semalam. Masih segar dari ketuhar.

Aku tak ingat pukul berapa. Tapi aku terbangun tengah-tengah malam lagi. Kali ni rasanya lebih lewat dari 1 pagi. Kata Abgmas, dengan mata masih terpejam, mulut aku hanya sebut satu benda.

"Nak biskut.. nak biskut.. nak biskut.."

Abgmas ingatkan aku mengigau. Tapi sebenarnya tidak sama sekali. Aku pun sedar yang aku merengek nak biskut. Macam biasa, dia tepuk-tepuk badan aku supaya aku tidur semula.

Gagal. Aku pusing kiri, nak biskut. Pusing kanan, nak biskut. Aku cuba tidur semula, tapi tiba-tiba mimpi biskut muncul sekejap. Last-last, tanpa disangka-sangka, airmata mula keluar.

"Abang... nak biskut..." Sambil teresak-esak aku menangis bawah ketiak suami.

"Okey okey. Esok kita pergi beli ye. Nini nak biskut ape?" Terus terjaga suami tengok betapa seriusnya aku nak makan biskut.

"Nak biskut Famous Amos.. Nak macadamia coklet cip.."

"Okey okey. Esok abg pergi beli Famous Amos ye. Tidur tidur.."

"Nak sekarang boleh tak...? Nak sangat-sangat ni.."

"Sekarang tak bukak sayang. Dah tutup. Esok k, tak lama dah. Promise esok abg beli."


Nyummeh!

Aku pujuk hati cuba melawan kehendak. Cuba untuk tidur semula. Tapi gagal lagi. Dekat sejam aku terpusing-pusing atas katil, tak boleh lena. Asal pejam mata, aku terbayang tengah makan biskut Famous Amos. Kejap-kejap aku termerengek nak makan biskut lagi. Kejap-kejap itu jugalah terganggu lagi tidur suami untuk tepuk-tepuk badan aku sampai lena.

Alih-alih, alarm pun bunyi. Dah pukul 5. Bangun sahur. Kesian sangat aku tengok Abgmas terpisat-pisat mata tak cukup tidur.


**************************************

Dulu, bila dengar cerita mengidam orang lain, boleh tergelak-gelak rasa lucu. Rasa macam satu cerita jenaka. Tapi bila dah lalui sendiri, baru tahu, this is no joke man. Kalau dah nak tu, memang waktu tu jugak nak. Kalau tak dapat, boleh menangis tersendu-sendu.Align Centre
Dengar macam tak logik. Kadang-kadang rasa ibu-ibu mengandung ni mengada-ngada saja. Tak boleh kawal kemahuan sendiri. Alih-alih bagi alasan baby nak makan. Sedangkan ibunya sendiri yang teringin.

Sebenarnya memang pun si ibu yang nak makan. Tak ada kena mengena dengan baby. Baby baru 3 cm, takkan dah mintak nak makan biskut. Tapi entahlah, tercari-cari juga penjelasan saintifik tentang mengidam ni. Kebanyakannya kata sebab perubahan hormon dalam badan yang gigantesque. Hormon naik dengan sangat banyak, sampaikan orang yang kuat makan macam aku pun boleh hilang lenyap selera makan. Tak hairanlah kalau tiba-tiba terasa nak makan something dengan amat sangat.

Dulu di France, aku selalu rasa mengidam nak makan makanan di malaysia, yang susah betul nak cari di sana. Tiba-tiba nak makan kerang bakar, sate kajang. Tapi sekarang baru sedar, tak tepat untuk dipanggil mengidam.

Sebab mengidam selalunya precise. Mesti dipenuhi tepat pada waktu. Macam kakak ipar aku tahun lepas, mengidam nak minum teh o ais limau mamak. Taknak orang lain buat, nak mamak jugak yang buat. Macam aku, kalau aku mengidam nak makan Famous Amos, janganlah dihulur Chipsmore. Kau tahu apa beza Famous Amos dengan Chipsmore?

Apapun, harus aku tabik spring pada para suami yang berusaha sungguh-sungguh untuk penuhi pe'el mengidam isteri. Betul-betul sabar melayani walaupun terganggu tidur pukul 4 pagi. Macam Abgmas, katanya, dia akan penuhi apa saja yang aku minta. Cuma dia berdoa janganlah aku mengidam yang mengarut, yang pelik-pelik. Tiba-tiba nak makan selipar jepun ke, nak gigit wayar telefon ke. Ataupun yang susah dan haram untuk dimakan, macam katak puru masak singgang ke.

Euwwww. Yucksss. Nak muntah pulak dengar.

Nampak gayanya ke Alamanda lagilah kami hari ni. Rasa nak beli 3 kati terus, buat stok kat rumah.

Ada siapa-siapa sudi nak share pengalaman mengidam? Please share pleaseeee. ;)

9 August 2011

Of being pregnant..

Lamanya tak tulis² di sini. Check tarikh last entry, bulan januari rupanya. Patutlah rasa gatal tangan semacam-macam sejak akhir² ni. Rasa rindu nak menulis yang membuak². Apatah lagi bila ada beberapa kawan yang dulu selalu membaca di sini dah mula tegur² di facebook, bila nak menulis semula?

Walaupun 7 bulan aku tinggalkan blog senyap sunyi, tapi sebenarnya setiap hari aku masuk sini. Blog² favourite yang ada dalam bloglist di sebelah ni, tak pernah miss aku baca. Yang paling tak boleh tinggal, blog ibu-ibu dengan aneka cerita anak-anak yang bermacam ragam. Dulu aku setakat suka² baca sebab rasa fun baca keletah budak². Tapi sekarang, aku rasa sangat perlu baca memandangkan lagi 7 bulan status aku akan berubah lagi.

Baby dalam rahimku ini dah menginjak ke 10 minggu. Alhamdulillah. Buat masa ni semuanya normal, malah kalau ditelek betul², setiap perubahan yang aku alami sepanjang kehamilan ini macam mengikut skema dalam buku. Abgmas yang sedar, sebab setiap hari dia takkan miss baca buku Pregnancy Week by Week. Dan apa yang ditulis dalam buku untuk setiap minggu, itu jugalah yang terjadi pada isterinya. Baguslah kalau macam tu kan?

Usia 10 minggu


Sekarang ni aku rasa tak sabar untuk terus menghitung hari sampai penghujung Ramadhan. Bukan aku tak sabar² nak raya, tapi sebab 1 syawal tahun ni akan menandakan bermulanya trimester kedua kehamilan aku. Ooh, tak sabarnya. Kakak ipar aku cakap, trimester kedua ni selalunya ibu akan rasa sangat aktif dan energetik. Segala rasa mabuk dan mual akan mula menyepikan diri. Bila aku baca² di forum² di internet pun, ramai yang cakap macamtu.

Apatah lagi, sepanjang trimester kedua nanti, aku akan kembali ke Perancis. Bermulalah tahun pertama pengajian Master ku. Bermulalah tahun ke-7 aku di sana. Fuh, tak larat. Setiap kali cakap pasal studies aku yang belum habis², aku rasa lelah sangat² dah. Tapi apa boleh buat, aku tak sanggup nak breach kontrak. Pengajianku tetap mesti dihabiskan sampai master, by any means.

Satu perkara aku sangat² perlu bersyukur, sebab Allah ringankan 'penderitaan' aku untuk 3 bulan pertama pregnancy ini. Aku yakin, ini pasti berkat doa mak bapakku sendiri yang sangat²lah risau bila kali pertama aku khabarkan yang aku mengandung! Doa mereka tak pernah putus, walaupun sekarang mereka sudah boleh terima hakikat malah lebih excited dari aku sendiri untuk menantikan cucu sulung mereka. InsyaAllah, kalau tiada apa², early march.

Aku cuma berdoa sangat², moga Allah izinkan aku untuk tetap berpuasa dan menggapai kemuliaan Ramadhan walaupun aku masih dalam trimester pertama. Baby sedang berkembang dengan pesat. Seluruh sistem tubuh ibu bekerja kuat untuk menampung pembesaran baby. Maka tak hairan kalau aku sangat² cepat penat. Berjalan 15 minit dah boleh buat aku tak cukup nafas. Malah weekend lepas semasa aku dan suamiku berjalan² di Alamanda, hampir² Abgmas ingin menolakku dalam kerusi roda saja. Tapi aku tolak berkali². Malulah. Perut pun tak nampak apa lagi, tapi gaya dah macam orang sarat.

Dan doa aku juga untuk suamiku, yang kerap betul sakit semenjak aku hamil. Kadang² dia yang muntah lebih dari aku. Dua hari lepas, selepas solat, dia doa pada Allah, minta untuk diambil sedikit kesakitan dan loya² yang aku alami. Dan Allah sentiada memperkenankan doa kita kan? Terus semalam Abgmas demam panas sangat², pening, mabuk, terbaring sampai ke pagi ni. Alhamdulillah hari ni dah beransur pulih, dapat pergi kerja macam biasa.

Bila tengok suami sakit macam semalam, terus aku pulak berbisik doa pada Allah.
'Ya Allah,pulangkanlah sakit yang suamiku ambil dariku ini. Tak sanggup aku tengok dia begini.'

Patutlah aku melepek sepanjang hari sejak pagi ni.
Lain kali janganlah pandai² mintak sakit.