10 December 2010

Selamat ulang-bulan sayang.

Alhamdulillah, hari ini genap 5 bulan usia pernikahan saya dan suami.

Dalam Facebook, ada beberapa teman menghantar mesej, bertanya tentang gambar perkahwinan kami. Kenapa tak upload? Nak tengok..

Ya, saya akui, laman Facebook saya sangat ketandusan gambar-gambar perkahwinan. Seperti yang saya pernah tuliskan satu masa dahulu, saya amat-amat skeptikal dengan tahap keselamatan di internet. Mahu meletak sesuatu gambar, pasti akan saya belek dan telek puas-puas dahulu. Tak boleh banyak sangat, tak boleh menarik sangat, tak boleh nampak aurat walaupun hanya pergelangan tangan, tak boleh gambar penuh satu badan, tak boleh itu, tak boleh ini.

Dan kerana itu juga suami memberikan kepercayaan penuh pada saya dalam memilih gambar untuk dikongsi di alam maya. Kerana dia sudah tahu benar, saya amat cerewet dan skeptikal. Sangat menepati piawannya yang amat menjaga ruang privasi dan kisah peribadi.

Tapi hari ini, ingin saya kongsikan satu gambar yang paling saya sayang dalam banyak-banyak yang tersimpan. Kata orang perancis, un vrai coup de coeur!

10 Julai 2010

"Abang buat apa ya dalam gambar ni? Abang cium kepala nini ye?"

"Abang baca doa sayang."

"Doa ape abang?"

"Masa kursus nikah peringkat final tu, Pakcik Kamil ada bagitahu abang. Supaya lebih berkat, saat pertama nak sentuh isteri, pegang kepala isteri, baca doa di ubun-ubun. Tiupkan dan cium."

Sangat simbolik. Penuh makna.
Ini doanya.

"Ya Allah, aku memohon kepadaMU kebaikan yang telah Engkau selubungi ke isteriku, dan aku berlindung dari keburukan isteriku dan keburukan yeng telah Engkau selubungi ke atasnya."

KIRIMAN DARI TUHAN

5 bulan pernikahan, tetapi hakikatnya hanya baru 3 bulan kami sempat bersama.

Selepas 5 tahun terbiasa dalam keadaan berjauhan terpisah benua, alhamdulillah, kami tak mengambil masa yang lama untuk memulihkan kekuatan dan semangat selepas terpaksa berpisah jasad 2 bulan lalu. Selepas 2 minggu, kekuatan kembali meresap dalam hati, beserta keyakinan bahawa takdir Allah ini pasti menjanjikan kemanisan buat kami.

Malah kedua orang tua kami juga tenang melihat anak-anaknya yang tidak keterlaluan bersedih hingga melarat. Saya tahu, mak dan ayah saya misalnya, menjangkakan yang lebih dahsyat. Penangan orang baru berkahwin, ujian berpisah pasti dirasakan paling berat.

Percaturan hidup yang bermacam rencah ini membuatkan saya semakin celik. Benar, beriman dengan Allah tidak cukup dengan menghafal sebagai salah satu rukun iman. Tidak pernah sempurna jika hanya dibiarkan basah di lisan. Tetapi menagih segunung keyakinan di hati, bertunjang kuat mendasari fikiran.

Kalau kita yakin Allah itu Maha Penyayang, yakinlah juga Allah itu Maha Adil. Dan seterusnya akan membawa kita kepada keyakinan, Allah itu tahu semuanya, Maha Mengetahui. Dalam atau luar, kecil mahupun besar, terang atau samar.

Jadi, bilamana sesuatu ujian tertakdir, berat mahupun ringan, menangislah. Kerana kita takkan mampu terpisah dengan fitrah. Tetapi tenanglah, bangkitlah, yakinlah, tiada ujian yang turun tanpa kekuatan dari Tuhan. Pasti akan kita temui bekalan kekuatan yang tak pernah kita rasakan.

Mungkin sekali, Allah campakkan benih kekuatan itu untuk dicambahkan dalam hati, buat menghadapi ujian yang lebih besar satu hari nanti. Who knows, kan.

Wallahu'alam. Tetapi sekurang-kurangnya, itulah yang saya rasakan, bila diri terheret melalui jalan yang bukan mudah.

SEDETIK INI

Setegar mana ketabahan mengulit, hati tetap akan tercuit.

Di saat kekuatannya melemah, sayalah yang perlu jadi sang gagah. Menggenggam erat tanggannya, ayuh sayang, kita terus melangkah. Kita kan ada Allah..

Dan di masa-masa kebanyakan, saya pula yang jatuh. Dan di ketika itu, dia tak pernah gagal menjadi peneguh. Genggaman tangan tidak sesaat dilepaskan, malah semakin erat dan kukuh. Bangun sayang, jangan biar impian kita rapuh. Syurga masih lagi jauh..

"Sekeping hati abang ada pada Nini. Jangan pulangkan.
Simpan sampai kita jumpa di syurga." (10 Dec 2010)

2 comments:

  1. T_T saya suka baca entry ni.. T_T
    jauh dimata.. dekat sgt dihati..

    ReplyDelete