5 December 2010

Satu atau dua? Atau satu setengah?

Rasa macam baru semalam kita ucapkan selamat datang Disember. Tapi hari ni sedar-sedar sudah masuk hari ke-6. Hampir sempurna seperlima bulan.

Ush, cepat sungguh masa berlalu ya.
Oh, saya sungguh tak suka ayat-ayat klise. Terlalu ramai orang guna, hingga tak berbisa di hati. Sedangkan ucapan-ucapan yang biasa didengari seperti Selamat Hari Raya, atau Selamat Hari Lahir juga seboleh-bolehnya saya ubah bilamana saya perlu mengucapkannya.

Tapi rasanya tiada ayat lain yang lebih tepat untuk ini. Memang, masa sangat cepat berlari.
Hanya kita yang masih terkedek-kedek dengan diri yang lama, tetap di titik yang sama.
Tidak juga berganjak, dan masih teragak-agak.

Lagi 24 jam waktu France, masa akan terus terbang ke dimensi baru. 1 Muharram.
Ada apa dengan 1 Muharram? Haa. Jum nyanyi lagu favourite saya.

1 Muharram detik permulaan
Perkiraan tahun islam hijrah
Perpindahan nabi dan umat islam
Dari kota mekah ke kota madinah

Boleh terus sambung nyanyi kalau larat ya. Saya tak larat nak tulis lirik sepenuhnya.
Tapi hati masih terus menyanyi.

Ya, hijrah. Amat besar pengertian, yang menuntut segunung pemahaman, untuk diterjemahkan dengan amalan.
Mahu saja saya tulis sesuatu tentang hijrah ini. Tapi malulah.
Nanti kalau Allah pinjamkan kekuatan, saya kongsikan, ya.

SEMBUNYI

Kecewa saya dengan Destiny.
Bukan kerana tak cukup pembaca, kerana saya menulis bukan untuk dibaca. Sungguh ni.
Jauh sekali kerana tak cukup komen diterima, kerana komen-komen hanyalah bonus bagi saya.
Langsung tak termasuk dalam sebab dan tujuan.

Tapi kerana tak cukup berisi. Sedangkan itu tujuan saya menulis di sini.
Untuk dicurahkan setiap lintasan hati.
Ruang ekspresi. Tak lebih dari itu.

Sebabnya, saya punya blog satu lagi. Blog ini, setiap masa saya update. Sangat berisi sampai kadangkala tepu pula.
Cuma sayangnya, blog ini tulisannya tak kekal. Sekejap saja sudah terpadam. Malah langsung tak dapat diakses oleh sesiapa.

Blog dalam hati. Ya, inilah Destiny versi peribadi.
Sangat banyak luahan, rintihan, keluhan, muhasabah, yang saya tuliskan hampir setiap masa.

Paling kerap, sebelum tidur. Ini adalah masa paling favourite untuk saya merenung diri, menyelak semula episod hidup hari-hari, mengintai hikmah di sebalik setiap langkah.

Allahuakbar, kesannya cukup besar. Sampai basah-basah bantal tidur saya hampir setiap malam. Dalam kegelapan total, hati memanggil-manggil Tuhan.

Kalaulah Destiny dalam hati itu boleh dihubungkan di sini, alangkah baik.
Tulis dalam hati, tekan butang 'publish post', dan terus tersemat di sini.

KARMA?

Ramai orang cakap, hidup ini memang mengikut hukum karma.
Saya tak tahu dari sumber mana diceduk pemahaman ini. Dan kerana itu, saya tak berani berkata apa-apa.
Cuma sefaham saya, karma ini seperti hukum alam yang berputar bak roda. What goes around comes around. Gitu ya karma?

Disebabkan saya tak tahu dari mana asal-usulnya, maka lebih baik untuk saya berpegang pada yang saya yakini sumbernya.

Kitab qalam, dari Tuhan pemilik alam.

Sejak akhir-akhir ini, saya sering dihadapkan dengan dua situasi yang bertentangan.
Antara kiri dan kanan.
Antara putih dan hitam.

Alah, semua orang pasti melalui situasi ini hampir hari-hari juga bukan.
Tapi, berhadapan dengan dua situasi distinct ini membuatkan saya resah.

Nak pilih yang mana ni? Dua-dua macam best.
Lantas, hati yang berpenyakit ini cenderung mengatakan, pilih saja tengah-tengah. Selamat beb.

Tapi betul ke selamat?

Contoh ya.
Di saat ini, Allah buatkan saya rasa indahnya hidup di dunia. Oh, sedap betul. Memang sedaplah. Bak kata orang-orang sekarang, like, seriously.. Eheh.

Macamana tak indah.
Di sekolah dikelilingi cikgu-cikgu yang baik-baik belaka.
Ditambah dengan saya seorang sahaja perempuan bersama 28 teman sekelas lelaki yang lain. Semuanya bersikap baik dan nice pada saya.

Pulang ke rumah penat-penat, melihat rumah tersusun kemas dengan perabot-perabot second hand yang gigih dibeli bulan lepas.
Masuk pula ke bilik, semua barang tersusun dan ada di tempatnya. Tiada apa yang terkurang.
Cukup lengkap semuanya.

Bila hati terasa seperti jambu, boleh berchatting dengan free dan halal bersama lelaki idaman yang dicintai. Tak perlu on komputer, hanya di hujung jari.
Dan bila-bila saja boleh mendengar suaranya. Cakap lama-lama.

Sampaikan, bila melihat bekas perkakas sekolah yang dipenuhi pen-pen berwarna-warni juga membuatkan saya rasa, oh bestnya dunia! Boleh tulis nota cantik-cantik, baru ada semangat mahu study.

Sampai begitu sekali.

Tapi, disebalik rasa keseronokan dunia, pandangan hati direntap kuat dengan keyakinan melangit yang menunjangi hati, bahawa kalau kau pilih dunia, kau tak dapat apa-apa dekat akhirat!

Bukan aku yang cakap beb. Allah yang cakap ni.

Setiap kali merenung makna ayat-ayat Al-Quran yang saya baca, pasti akan stumble across ayat-ayat peringatan beserta ancaman terhadap manusia yang memilih dunia dan manusia yang memilih akhirat.

Antara ayat yang paling memberi tamparan paannngggg di hati.

Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi),
maka Kami segerakan baginya di dunia itu apa yang kami kehendaki bagi orang yang kami kehendaki dan Kami tentukan baginya neraka jahannam; ia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir.

Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang ia adalah mukmin, maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik.

Ayat ini ada dalam surah ke-17, surah Al-Israa', ayat 18-19.
Kalau tak percaya boleh check sendiri. Tolonglah buka dan check. Moga-moga tak dibiarkan berhabuk lagi kitab paling berharga itu.

Ini baru satu. Ada banyak lagi ayat serupa ini, dengan makna yang sama.

Perkara pertama yang terlintas di hati; Oh Allah, macamana ni? Aku nak akhirat. Tapi aku nak dunia jugak. Dunia ni macam bestlah. First time rasa dunia best macamni.

Boleh tak pilih dua-dua? Eh serious boleh ke tak pilih dua-dua?

Nak sambung esok boleh tak?
Tiba-tiba rasa mengantuk.

Macam best pulak tulis separuh-separuh macamni.

No comments:

Post a Comment