9 December 2010

Dan ia pun pergi...(belated entry)

Awal minggu lalu, tetamu istimewa penghujung tahun berkunjung lebih awal dari biasa. Tak disangka-sangka awalnya. Maka terbitlah senyuman riang dan jeritan girang penghuni-penghuni bumi, terharu menyambut kedatangan tetamu alam bernama salji. Potret kesucian, dari Yang Maha Suci.

Pandangan dari tingkap bilik.
Saat-saat awal ketibaannya di bumi.

Oh Tuhan, aku melihat seluruh penduduk alam gembira menyaksikan temasya alam terindah ini. Masing-masing berteleku di balik jendela, telapak tangan dihulur keluar, menyambut butir-butir halus yang lebat berjatuhan. Manik-manik salju digenggam. Dan bibir seolah-seolah belum letih melakar senyum. Mungkin terlalu dalam rindu yang menguntum.

Menapak ke sekolah.

Lewat hari berganti, seluruh kawasanku memutih diliputi salji. Adakalanya salji turun, namun berhenti selepas beberapa jam. Kadang-kadang hingga berselang hari. Dan termaktub dalam ketetapan alam, meskipun fitrahnya tercipta dari molekul-molekul air semata, tapi Allah menciptakan salji sempurna berstruktur. Hinggapannya di bumi mampu kekal berhari-hari. Meskipun terus dipijak oleh jutaan tapak kasut yang menapak. Ia tetap mampu bertahan di situ.

Dan perlu kamu tahu, ia sangat-sangat licin. Tak mampu aku jelaskan bagaimana.

Lalu pemandangan pun berubah. Hilang sudah wajah-wajah indah. Kelihatan riak-riak marah. Malah ada yang menyumpah seranah.

Bukan sedikit aku melihat manusia terjatuh, tergelincir, terjelupuk di hadapanku. Walaupun mereka tidak berlari, hanya berjalan dengan langkah yang biasa. Dan salah seorangnya, aku sendiri.

Dulu semasa kecil, aku suka menonton filem Home Alone. Oh, siapalah yang tidak gemarkan kisah komedi yang comel ini. Malah hingga hari ini, sudah dewasa dan besar panjang, tetap mudah pandanganku dicuri setiap kali tersiar filem ini di televisyen. Dan antara babak yang aku ingat, bilamana si perompak terjatuh berguling-guling akibat memijak tangga yang diselaputi ais berair.

Babak itu sepatutnya melucukan. Tetapi aku tak suka adegan yang dipaksa menjadi lucu. Kerana ketawa sepatutnya spontan, bukan paksaan. Dalam banyak-banyak sedutan, bahagian ini yang aku rasa keterlaluan. Bagaimana boleh jatuh begitu sekali? Oh, sangat exagerrate pengarahnya, fikirku dahulu. Tak logiklah. Dan bila tak logik, automatik sinonimnya tak kelakar.

Tapi hari ini aku sudah faham. Memang logik saja.

Sampai menangis-nangis aku cuba bangun selepas terjatuh di atas jalan tempoh hari. Menangis kerana terjatuh berturut-turut 2 kali. Mujur saja aku tak tersembam. Tapi aku aku tetap geram. Kenapa boleh terjatuh? Kenapa licin sangat ni? Ya Allah, tension. Sedaya upaya aku cuba neutralkan rasa geramku, takut-takut terarah pada Tuhan yang menjadikan salji dan mentakdirkan aku terjatuh. Lama aku berdiri di situ, cuba memerhati manusia sekelilingku melangkah dan bertahan. Walau macamanapun, tetap perlu melangkah. Walau hakikatnya, mahu kedepan, licin. Mahu ke belakang juga licin.

Dan hujung minggu yang baru berlalu ini, aku sekali lagi merasakan maha hebatnya kasih sayang Tuhan melalui alam ciptaanNya. Hujan turun mencurah-curah sejak pagi Ahad, mencairkan mendapan-mendapan salji yang mendatari setiap jalan dan laluan. Alhamdulillah, hatiku lega menerima 'hadiah' ini. Dek kesibukan di meja studi, aku terlupa mengintai suasana alam di luar. Cuma yang pasti, memang Allah turunkan hujan sepanjang hari.

Sehinggalah pagi isnin menjelang, bilamana mataku terbeliak melihat ini.



MasyaAllah.
Bersih-sebersih bersihnya Allah 'menyapu keluar' segala mendapan putih yang membahayakan hamba-hambaNya, yang mengundang caci dan cerca dari hati-hati yang buta.

Dan hati sesak dengan beraneka rasa. Syukur, kerana sangat cantik Allah hadiahkan ini untuk memulakan minggu baru. Pasti ramai yang tersenyum dan gembira, tetapi kali ini dengan pemergian salji. Tak perlu berhati-hati mengatur langkah memerhatikan jalan, tak perlu mengikis salji yang menebal di tetingkap kereta, tak perlu khuatirkan bas yang mungkin terlambat akibat tersangkut di mana-mana, dan yang pasti, aku tak perlu lagi bimbang untuk kembali berlari mengejar bas!

Dan setinggi-tinggi syukur aku langsungkan, kerana Dia masih sudi mengizinkan hatiku berinteraksi denganNya, merakam setiap dan sekecil-kecil perjalanan alam menerusi lensa hati.

3 comments:

  1. salam....suker singgah membaca d sini...:)...hope bleh follow 'mem'follow...nice 2 meet u here....salam ukhwah....kak ieda,terengganu.

    ReplyDelete
  2. ya allah.. rindunya kat salji2 besoncon~ :)

    ReplyDelete
  3. Kak ieda,
    Terima kasih kak.sy dah follow akak jugak.;)

    Ainul,
    Kalau rindu kena dtg lagi.;)

    ReplyDelete