23 November 2010

Cinta? Wa tak caya sama lu!

MAIN-MAIN CINTA

Bukan aku tak percaya cinta.
Eceh, macam lirik lagu yang entah apa-apa tapi tetap boleh jadi hot juga.

Mana mungkin tak percaya, malah aku sendiri sedang enak dilamun cinta saat ini.
Cinta yang halal berpahala. Cinta yang kalau betul-betul dijaga, memang boleh menjanjikan syurga!

Mana mungkin aku tak percaya cinta, sedang aku amat-amat yakin dan percaya pada si Pencipta cinta itu sendiri. Dia yang Maha Pencinta.

Tapi aku sama sekali tak percaya pada kebanyakan si pemegang cinta. Si penjanji cinta. Atau lebih layak aku gelar sebagai si pemain cinta!
Mungkin kamu. Mungkin juga aku.

Tolong jawab soalan aku ya.

Kamu pernah tak rasa cinta yang amat sangat? Bukan cinta biasa-biasa. Ish, lirik lagu lagi.
Tapi aku maksudkan ni, cinta yang amat sangat sangat sangat sangat.
Kamu pernah rasa tak?



Kalau kamu pernah rasa, atau sedang rasa, boleh kamu kongsikan bagaimana rasa cinta yang amat sangat sangat sangat sangat itu?

Boleh tak ceritakan? Tolong.

Oh pelis, aku tak mahu dengar ayat-ayat klise yang sudah jelak aku dengar dalam lirik-lirik lagu cinta masa kini.

Demi cintaku padamu
Akan kurenangi lautan samudera

Akan kudaki banjaran tinggi
Akan kuredah lautan api
Akan kubentangkan permaidani ke syurga
Bulan madu di awan biru.

Ceit poodah!


OH, I LIKE!!

Bercakap tentang cinta, semua orang pasti suka. Malah rasanya, itulah topik paling hangat, yang mampu menarik jutaan mata untuk menatap dan hati untuk memahami.

Lihat sajalah, lagu-lagu yang dimainkan sekarang. Pasti terasa janggal tak sempurna tanpa satu pun perkataan cinta dalam senikatanya.

Jangan salah sangka. Bukan aku tak suka lagu cinta. Cuma aku amat kesal dengan pencipta-pencipta lagu sekarang. Kosong tak berisi. Sudahlah tak membawa aku menginsafi diri dengan hakikat kehambaan, malah dari segi susunan bahasanya juga sangat kosong! Bak kata Saravani lagi, yilekk polingge!

Sebagai pencinta bahasa tak kiralah bahasa apa pun, sekurang-kurangnya, aku suka untuk hayati lirik dan penggunaan kosa katanya, untuk aku tambah dalam gedung bahasaku lantas meningkatkan penguasaan aku sendiri.

Itu cara aku. Malah sampai sekarang pun bila dengar apa-apa lagu, aku akan perhatikan liriknya dahulu sebelum melodi.

Dan ternyata, percayalah, sangat banyak yang aku belajar daripada bahasa puitis yang tersulam di bait-bait lagu.

Tapi cara ini mungkin sudah kurang relevan sekarang. Sebab lagu-lagu sekarang memang tiada apa-apa faedah, baik dari segi keagamaan mahupun seni bahasa.

Aku cinta padamu.
Aku rindu padamu.

Oh sungguh aku sayang padamu.

Kau cinta padaku.


Very poor indeed.
Kasihan.

Eh, tadi rasanya aku cakap tentang lain kan? Kembali kepada topik ya.

Malah pasti kau sedar, antara nasyid juga perlu mengalunkan irama cinta, supaya mudah diterima dan laku di kalangan pendengar.

Novel-novel cerita kini, rata-rata topiknya tentang cinta. Walaupun aku yakin, kebanyakan penulis bertitik-tolak dari niat untuk berdakwah, membawa manusia kepada Allah. Tapi nampaknya, tetap perlu menjadikan 'cinta manusia' sebagai umpan, yang insyaAllah diharap berjaya membawa kepada cinta Allah.

Memang, selalunya berjaya. Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya dakwah itu berjaya kan?
Hati yang lalai di alam cinta direntap, membawa langkah ke dimensi cinta yang sebenar.

Cuma sayanglah kan, sepatutnya mengenal cinta kepada Allah yang membawa kita menjejaki cinta manusia. Supaya pencarian cinta itu sentiasa dalam rangka kemuliaan.

Tapi sekarang, sudah terbalik. Apa-apa perlu bermula dengan cinta.
Dan cinta itu bermaksud, cinta kepada manusia, kekasih, suami, etc.

Macamana yea? Terasa sedikit ralat di sini. Seolah-olah cinta Allah itu terlalu jauh dari kita.

Kenapa mesti melalui cinta manusia untuk sampai kepada cinta Allah? Kenapa tak boleh the other way around?

Nak buat macamana kan, dah memang kita sudah mabuk diracuni dengan cinta manusia.
Endoktrininisasi yang amat berkesan. Eh betul ke aku eja ni.

Bersambunglah.

3 comments:

  1. nini yg comel,

    lamanya akak tak ke sini.. sibuk ngan outstation.. hehe comel je nini eja endoktrininisasi tu.. hihi ade jugak perkataan 'nini' dlm tu.. sbenarnya ejaannye takde 'nini' tau, endoktrinasi je.. hehee

    betul nini ckp, skarang dah terbalik. cinta manusia dulu, utk sampai cinta Allah. padahal yg terbaik ialah cinta Allah, sebelum cintakan manusia, kan.. ada yg kita sedar, ada yg kita tak sedar.. jadi bagus kalau kita lakukan sesuatu utk pasangan kita, tapi dengan niat demi keredhaan Allah.. kan. insyaAllah.. :)

    ReplyDelete
  2. salam ukhwah...suka bca entry2 kamo yg bershj....:)...saggieda.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. nini, setelah sebulan pak n mak berada di mekah, sekarang kami ada di madinah. Sebulan pak x dpt masuk internet, skarang di hotel madinah baru ada internet. Nanti pak aka hantar email kat nini

    ReplyDelete