21 November 2010

Bangun cepat!

Macamni lah jadinya bila lama tak menulis.
Blank. Taktahu dari mana patut mula.

Alah, bukan menulis je. Apa-apa pun, kalau tak konsisten bergerak, mesti akan hilang rentak.
Perlahan-lahan. Dan akhirnya berhenti.

Jangan tak tahu. Nak tulis mukaddimah entri ini, berapa kali aku tulis, padam. Tulis, padam.
Ada-ada saja yang tak kena.

Tapi aku tetap kena tulis. Sebab dalam hati ni, ada sesuatu yang sedang membuak-buak untuk dilimpahkan keluar.
Kalau aku tahan, sakit. Sebab benda ni dah sangat lama aku fikir.
Dan memang perlu dikongsi.

Aku memang biasa begini. Walaupun masa sekolah dulu, subjek kegemaran aku adalah Penulisan Bahasa Melayu, setiap kali dapat soalan peperiksaan, aku mesti blank beberapa minit dulu.

Bukan tak ada idea. Bukan tak cukup membaca. Rasanya berjilid-jilid naskhah Dewan Masyarakat aku khatam setiap bulan.
Hah, skema kan. Baca Dewan Masyarakat.

Anggaplah apa yang aku sedang mengarut ini adalah pemanasan enjin semata-mata. Tiada apa-apa input berguna. Buang masa kamu saja.

Aku ibaratkan macam sebuah gear yang besar dan berat.
In case ada yang tak tahu atau terlupa bagaimana rupanya 'menatang' yang dipanggil GEAR, sila²lah tengok gambar di bawah.

Oloh, keciklah pulak.
Takpe, bayangkan ia besar dan berat.
Kalau nak gerakkan gear yang besar dan berat ni, pasti memerlukan daya yang sangat besar di awal-awalnya. Kena pegang kemas-kemas, dan sehabis tenaga pulas ke bawah.

So terpusinglah gear ni, sikit-sikit.
Tapi perasan tak, bila dah start berpusing, makin ringan. Semakin kecil daya yang kau perlukan untuk maintain gear ni agar terus berpusing.

Semakin ligat berpusing, semakin laju.
Sampai satu tahap, kau boleh jentik dengan jari saja untuk pastikan gear terus pusing dan pusing.

Tapi kadang-kadang, kau penat, tertidur. Kau terlupa memantau pergerakan gear kau.
Semakin perlahanlah dia, sikit-sikit.

Tapi kalau kau tiba-tiba terbangun, dan dia masih berpusing walaupun perlahan, tak susah untuk lajukan semula. Tekan ke bawah sikit je.

Tapi kalau kau sedap terlajak tidur dan bangun-bangun tengok gear dah berhenti statik, maka bersiap-sedialah dengan kekuatan extrraaa untuk memusingkannya semula.
Of course, satu tangan takkan mencukupi. Jangan berangan dan buat-buat kuat. Malah mungkin kau perlukan tangan orang lain membantu.

Kan ke leceh tu?

Kuncinya, apa-apa pun kau lakukan, make sure butang merah sentiasa tersedia untuk menyala memberi isyarat bilamana rentak semakin perlahan. Supaya kau sentiasa on the go, dan tak membazir tenaga untuk setiap kali bermula dari telur ayam. Kosong.

Nak rehat, boleh. Tapi jangan sampai berhenti.
Kalau orang yang tengah berlari, tiba-tiba berhenti, boleh jadi fatal kan?
So jalan-jalan santai sudah cukup. Nanti dah hilang penat, boleh berlari semula dengan mudah.

Samalah macam menulis ni kan?
Siapa suruh lama sangat berhenti, kan sendiri yang seksa nak start semula.
Padan muka.

Tengoklah, baru mukaddimah, tapi dah sampai sini.

Yeah, dah dapat semula rentak serta iramaku. Bestnye bestnye..

Tapi tiba-tiba rasa penat pulak nak tulis panjang-panjang apa yang aku nak tulis awal-awal tadi.
Tengok, stamina pun di tahap paling menyedihkan! Ceitt.

Will be back. Will be back.
Kena kumpul stamina banyak-banyak sekejap. Nak marathon lama lepas ni!

1 comment:

  1. Macam ade pernah baca quote somewhere, pause if you need but don't stop.

    Take care kak!^^

    ReplyDelete