23 November 2010

Cinta? Wa tak caya sama lu!

MAIN-MAIN CINTA

Bukan aku tak percaya cinta.
Eceh, macam lirik lagu yang entah apa-apa tapi tetap boleh jadi hot juga.

Mana mungkin tak percaya, malah aku sendiri sedang enak dilamun cinta saat ini.
Cinta yang halal berpahala. Cinta yang kalau betul-betul dijaga, memang boleh menjanjikan syurga!

Mana mungkin aku tak percaya cinta, sedang aku amat-amat yakin dan percaya pada si Pencipta cinta itu sendiri. Dia yang Maha Pencinta.

Tapi aku sama sekali tak percaya pada kebanyakan si pemegang cinta. Si penjanji cinta. Atau lebih layak aku gelar sebagai si pemain cinta!
Mungkin kamu. Mungkin juga aku.

Tolong jawab soalan aku ya.

Kamu pernah tak rasa cinta yang amat sangat? Bukan cinta biasa-biasa. Ish, lirik lagu lagi.
Tapi aku maksudkan ni, cinta yang amat sangat sangat sangat sangat.
Kamu pernah rasa tak?



Kalau kamu pernah rasa, atau sedang rasa, boleh kamu kongsikan bagaimana rasa cinta yang amat sangat sangat sangat sangat itu?

Boleh tak ceritakan? Tolong.

Oh pelis, aku tak mahu dengar ayat-ayat klise yang sudah jelak aku dengar dalam lirik-lirik lagu cinta masa kini.

Demi cintaku padamu
Akan kurenangi lautan samudera

Akan kudaki banjaran tinggi
Akan kuredah lautan api
Akan kubentangkan permaidani ke syurga
Bulan madu di awan biru.

Ceit poodah!


OH, I LIKE!!

Bercakap tentang cinta, semua orang pasti suka. Malah rasanya, itulah topik paling hangat, yang mampu menarik jutaan mata untuk menatap dan hati untuk memahami.

Lihat sajalah, lagu-lagu yang dimainkan sekarang. Pasti terasa janggal tak sempurna tanpa satu pun perkataan cinta dalam senikatanya.

Jangan salah sangka. Bukan aku tak suka lagu cinta. Cuma aku amat kesal dengan pencipta-pencipta lagu sekarang. Kosong tak berisi. Sudahlah tak membawa aku menginsafi diri dengan hakikat kehambaan, malah dari segi susunan bahasanya juga sangat kosong! Bak kata Saravani lagi, yilekk polingge!

Sebagai pencinta bahasa tak kiralah bahasa apa pun, sekurang-kurangnya, aku suka untuk hayati lirik dan penggunaan kosa katanya, untuk aku tambah dalam gedung bahasaku lantas meningkatkan penguasaan aku sendiri.

Itu cara aku. Malah sampai sekarang pun bila dengar apa-apa lagu, aku akan perhatikan liriknya dahulu sebelum melodi.

Dan ternyata, percayalah, sangat banyak yang aku belajar daripada bahasa puitis yang tersulam di bait-bait lagu.

Tapi cara ini mungkin sudah kurang relevan sekarang. Sebab lagu-lagu sekarang memang tiada apa-apa faedah, baik dari segi keagamaan mahupun seni bahasa.

Aku cinta padamu.
Aku rindu padamu.

Oh sungguh aku sayang padamu.

Kau cinta padaku.


Very poor indeed.
Kasihan.

Eh, tadi rasanya aku cakap tentang lain kan? Kembali kepada topik ya.

Malah pasti kau sedar, antara nasyid juga perlu mengalunkan irama cinta, supaya mudah diterima dan laku di kalangan pendengar.

Novel-novel cerita kini, rata-rata topiknya tentang cinta. Walaupun aku yakin, kebanyakan penulis bertitik-tolak dari niat untuk berdakwah, membawa manusia kepada Allah. Tapi nampaknya, tetap perlu menjadikan 'cinta manusia' sebagai umpan, yang insyaAllah diharap berjaya membawa kepada cinta Allah.

Memang, selalunya berjaya. Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya dakwah itu berjaya kan?
Hati yang lalai di alam cinta direntap, membawa langkah ke dimensi cinta yang sebenar.

Cuma sayanglah kan, sepatutnya mengenal cinta kepada Allah yang membawa kita menjejaki cinta manusia. Supaya pencarian cinta itu sentiasa dalam rangka kemuliaan.

Tapi sekarang, sudah terbalik. Apa-apa perlu bermula dengan cinta.
Dan cinta itu bermaksud, cinta kepada manusia, kekasih, suami, etc.

Macamana yea? Terasa sedikit ralat di sini. Seolah-olah cinta Allah itu terlalu jauh dari kita.

Kenapa mesti melalui cinta manusia untuk sampai kepada cinta Allah? Kenapa tak boleh the other way around?

Nak buat macamana kan, dah memang kita sudah mabuk diracuni dengan cinta manusia.
Endoktrininisasi yang amat berkesan. Eh betul ke aku eja ni.

Bersambunglah.

21 November 2010

Bangun cepat!

Macamni lah jadinya bila lama tak menulis.
Blank. Taktahu dari mana patut mula.

Alah, bukan menulis je. Apa-apa pun, kalau tak konsisten bergerak, mesti akan hilang rentak.
Perlahan-lahan. Dan akhirnya berhenti.

Jangan tak tahu. Nak tulis mukaddimah entri ini, berapa kali aku tulis, padam. Tulis, padam.
Ada-ada saja yang tak kena.

Tapi aku tetap kena tulis. Sebab dalam hati ni, ada sesuatu yang sedang membuak-buak untuk dilimpahkan keluar.
Kalau aku tahan, sakit. Sebab benda ni dah sangat lama aku fikir.
Dan memang perlu dikongsi.

Aku memang biasa begini. Walaupun masa sekolah dulu, subjek kegemaran aku adalah Penulisan Bahasa Melayu, setiap kali dapat soalan peperiksaan, aku mesti blank beberapa minit dulu.

Bukan tak ada idea. Bukan tak cukup membaca. Rasanya berjilid-jilid naskhah Dewan Masyarakat aku khatam setiap bulan.
Hah, skema kan. Baca Dewan Masyarakat.

Anggaplah apa yang aku sedang mengarut ini adalah pemanasan enjin semata-mata. Tiada apa-apa input berguna. Buang masa kamu saja.

Aku ibaratkan macam sebuah gear yang besar dan berat.
In case ada yang tak tahu atau terlupa bagaimana rupanya 'menatang' yang dipanggil GEAR, sila²lah tengok gambar di bawah.

Oloh, keciklah pulak.
Takpe, bayangkan ia besar dan berat.
Kalau nak gerakkan gear yang besar dan berat ni, pasti memerlukan daya yang sangat besar di awal-awalnya. Kena pegang kemas-kemas, dan sehabis tenaga pulas ke bawah.

So terpusinglah gear ni, sikit-sikit.
Tapi perasan tak, bila dah start berpusing, makin ringan. Semakin kecil daya yang kau perlukan untuk maintain gear ni agar terus berpusing.

Semakin ligat berpusing, semakin laju.
Sampai satu tahap, kau boleh jentik dengan jari saja untuk pastikan gear terus pusing dan pusing.

Tapi kadang-kadang, kau penat, tertidur. Kau terlupa memantau pergerakan gear kau.
Semakin perlahanlah dia, sikit-sikit.

Tapi kalau kau tiba-tiba terbangun, dan dia masih berpusing walaupun perlahan, tak susah untuk lajukan semula. Tekan ke bawah sikit je.

Tapi kalau kau sedap terlajak tidur dan bangun-bangun tengok gear dah berhenti statik, maka bersiap-sedialah dengan kekuatan extrraaa untuk memusingkannya semula.
Of course, satu tangan takkan mencukupi. Jangan berangan dan buat-buat kuat. Malah mungkin kau perlukan tangan orang lain membantu.

Kan ke leceh tu?

Kuncinya, apa-apa pun kau lakukan, make sure butang merah sentiasa tersedia untuk menyala memberi isyarat bilamana rentak semakin perlahan. Supaya kau sentiasa on the go, dan tak membazir tenaga untuk setiap kali bermula dari telur ayam. Kosong.

Nak rehat, boleh. Tapi jangan sampai berhenti.
Kalau orang yang tengah berlari, tiba-tiba berhenti, boleh jadi fatal kan?
So jalan-jalan santai sudah cukup. Nanti dah hilang penat, boleh berlari semula dengan mudah.

Samalah macam menulis ni kan?
Siapa suruh lama sangat berhenti, kan sendiri yang seksa nak start semula.
Padan muka.

Tengoklah, baru mukaddimah, tapi dah sampai sini.

Yeah, dah dapat semula rentak serta iramaku. Bestnye bestnye..

Tapi tiba-tiba rasa penat pulak nak tulis panjang-panjang apa yang aku nak tulis awal-awal tadi.
Tengok, stamina pun di tahap paling menyedihkan! Ceitt.

Will be back. Will be back.
Kena kumpul stamina banyak-banyak sekejap. Nak marathon lama lepas ni!

3 November 2010

Entry tak berilmiah. Baca atas risiko sendiri.

ALAHAI SUAMIKU

Kadang-kadang, yang paling menyakitkan bila berjauhan sebegini bukan kerana cengkaman rindu. Tapi kerana dalamnya kerisauan yang mendasari akal, hampir setiap masa.

Si suami akan sering tertanya-tanya, gusar.

"Macamanalah isteri aku pergi-balik kelas setiap hari? Selamat ke?"
"Apelah agaknya isteri aku tengah buat sekarang. Call berkali-kali tak berjawab. Takkan kelas lama sangat."
"Cukup ke tak agaknya duit belanja dia kat sana.."

Si isteri juga tak terlepas dari belenggu yang sama. Cuma mungkin bentuknya berbeza.

"Hurm, apa agaknya abang makan hari ni ya. Balik kerja dah malam. Larat ke suami aku ni nak masak.."
"Macamanalah agaknya baju-baju abg ye? Berbasuh, berjemur, bergosok ke tidak.."

Di saat-saat begini, ombak kerinduan mungkin tak lagi ganas menghempas hati. Tetap ia tetap ada, pasti.

Tell me. Isteri mana yang sampai hati mendengar perkhabaran sebegini dari suaminya;

"Abang dah makan? Abang makan apa malam ni?"
-"Abang makan maggi je.. Tak larat nak masak.. Baru je balik.. Tadi sejam dalam jammed."
"Laa.. Kenapa maggi je? Makanlah proper sikit abang. Pegi beli mee goreng ke, nasi lemak ke kat kedai mamak tu kejap ye."
-"Abang tak lalu nak makan luar la sekarang.."

*Segala gelaran-gelaran manja adalah tertakluk kepada imaginasi sendiri ya.*

Itu hari pertama. Tetapi perbualan yang hampir sama bentuknya untuk hari kedua, ketiga, keempat, mahupun kelima. Cukup seminggu. Maggi.

Sampai satu tahap, terpaksa saya sembunyikan menu-menu masakan saya di sini. Daging masak cili, nasi goreng, ayam masak merah, kari ayam, semuanya terpaksa saya lindungkan di sebalik 'bohong sunat'. Langsung tak tergamak mahu menyebutnya. Kerana di sana, si pemilik cinta sedang menyantap maggi saja. Itulah yang paling-paling hebat untuk dia yang kepenatan balik kerja, dan mati selera pada makanan luar. Atau lebih teruk, cornflakes dan susu saja sebagai menu makan malamnya.

Ya Allah, tak tahu bagaimana menterjemahkan perasaan diri dalam bentuk kata-kata. Sedih, tapi tak mahu menangis. Takut keterlaluan direndam emosi. Mungkin kamu yang telah berkeluarga, dapat lebih menyelami ke dasar hati saya ketika ini.

"Nini, baju abang yang bergosok semua dah habis pakaila.."

"Nini, tak ada ke mesin basuh yang dapat keringkan baju, lepas tu tolong sidai sekali. Lepas tu tolong gosok sekali, pastu gantung terus kat hanger. Kenape takde engineer terpikir nak buat mesin macamtu..?"

Ooh.
Keluhan yang menyentuh, dan menggelikan hati.

Tiba-tiba terbakar pula semangat mendengar keluhan si suami. Tambah pula pengajian saya kini memang dalam bidang Elektronik & Automatik. Macam tak mustahil juga.

"Tunggu ye abang. Nanti project final year Nini reka robot yang boleh buat semua benda tu. Bukan setakat iron baju, gantung, siap dia jugak yang pakai baju tu. Lepas tu dia bawakkan kereta, pergi kerja, buat semua kerja-kerja abg kat ofis. Abang tak payah susah². Duduk je dengan Nini kat France."

Hiburan di celah-celah ketidak-terdayaan masing-masing untuk berbuat apa-apa .
Itu sajalah yang mampu diucapkan, buat memujuk hati saya, dan menguatkan hati dia.
Walaupun hakikatnya, tak kelakar ye Nini. Tak kelakar.


KALAU LAPAR BUAT APA?

Hari ini terasa sangat-sangat panjang. Tapi puas.

Panjang kerana balik-balik sekolah, pukul 6 petang. Tapi hari sudah gelap. Bukan senja, tapi
malam. Hampir masuk isyak pun. Perubahan waktu yang tunduk kepada sunnah Alam di musim sejuk.

Pulang dari sekolah, dengan perut yang sangat-sangat lapar. Macam harimau. Tak pernah saya rasa selapar ini. Turun bas pun sambil berlari-lari. Dalam kepala dah nampak apa yang ingin dicapai. Lain macam betul semangat hari ini.

Sampai rumah, baling beg sekolah, dan campak tudung atas katil. *Tabiat buruk jangan ditiru yea.*
Buka peti sejuk, capai Kitkat, dan segelas air mineral.

"Allahumma la kasumtu wa bika amantu......."

Alhamdulillah, selesai puasa satu hari. Walaupun terlewatkan berbuka selama sejam 15 minit. Terlepas pahala sunat.

Masuk ke dapur. Ambil periuk, masukkan minyak, panaskan. Sambil-sambil tu, basuh pinggan mangkuk yang bertimbun dari semalam. *Duduk berdua pun boleh bertimbun yea.*

Okey, sink dah clear. Bersih dan putih.
Potong bawang, defrost ikan, potong sayur.

*Tung tang tung tang tung tang.*

Satu periuk, tumis bawang, goreng sambal. Satu periuk lagi, tumis bawang, campak sayur.

*Tung tang tung tang tung tang*

Mula-mula masuk dapur, start dengan basuh pinggan semalam, jam pukul 6.50 pm. Selesai semuanya, siap masak nasi dan basuh pinggan trip kedua (sudu, mangkuk dan periuk semasa proses memasak), tengok jam, 7.45 pm.

Wow! Tiba-tiba terjerit sendiri seraya kaki terlompat sedikit ke udara.
*Biasalah, orang kalau tak pandai sangat memasak, memang begini tahap kejakunannya.*

Alhamdulillah. Selesai 2 lauk.

Asam pedas ikan patin


Sayur goreng cendawan

Alahai, masakan 'bodo-bodo' aje.
Kalau mama tahu ni, mesti senyum simpul tengok gelagat menantunya.

Ini bukan mahu membangga-bangga diri sendiri ya.
Tetapi like seriously, sangat puas dapat masak 2 lauk, tak sampai sejam.
Seolah-olah ada keberkatan yang Allah selitkan di sela-sela masa itu.

Ooh, mungkin kerana berkat berpuasa hari ini! *Walaupun hanya puasa ganti. Uhuh.*

Mungkin kerana hari ini mencatat sejarah sebagai hari terpaling-paling lapar.
Dengan kelas selama 9 jam sejak pagi.
Ditambah dengan 2 paper exam pagi tadi. Otak jadi penat. *Susah amat pulak tu. Ceitt.*
Ditambah pula dengan amali di makmal elektronik selama 3 jam. Badan pula penat.

Ditambah-tambah dengan puasa dan tangguh berbuka.
Terlupa mahu ambil Kitkat atau sebotol air masak sebelum ke kelas pagi ni.
Terpaksalah berbuka hanya dengan niat semata-mata dalam makmal tadi. Tiada apa boleh disuap ke dalam mulut untuk melengkapkan sunat berbuka awal waktu.

Di depan mata, penuh dengan perintang tetap, perintang boleh ubah, diod, osiloskop, dan komponen-komponen elektronik lain yang saya dah tak ingat sebutannya dalam bahasa melayu, serta wayar-wayar yang berserabut.

Cuma, aneh pula.
Lepas siap memasak dengan rasa puas dan syukur tadi, saya solat dahulu.
Dan kemudian, tahu apa?

Tertidur 2 jam setengah.

Ini baru terbangunlah ni. Terus tiba-tiba rindu Destiny.

Dan yang peliknya, penat-penat memasak tung tang tung tang, tiba-tiba bangun tidur dah tak rasa lapar.

Ohh la la!
Maka selepas ini, kalau anda rasa lapar sangat-sangat, silalah pergi masak dengan bersungguh-sungguh ya.
Dan kemudian tidur.

Boleh masukkan sebagai tips diet sihat anda ya. Terbukti berkesan hari ini.

Maka jawapan untuk soalan di atas. Kalau lapar buat apa..?
Bukan makan.
Tapi masak! Dan tidur.

Kecil tapi BESAR!

Tak banyak yang hendak dikongsi.

Cuma selepas tarbiyyah perasaan dari Allah hari ini, saya sangat-sangat dapat membayangkan dengan kuatnya, bagaimana riangnya rasa hati si suami yang disambut dengan masakan isteri sepulangnya dari kerja.

Tadi saya pulang keletihan 9 jam mengadap buku dan cikgu.
Malah mungkin pulang dari bekerja lebih azab lelahnya.

Dan di saat-saat begitu, tiada apa yang lebih membahagiakan selain memasuki rumah, telah tersedia makanan di atas meja. Itulah bayangan-bayangan saya petang tadi.

Ooh, tapi saya tidaklah mengharapkan housemate saya nak menyambut mesra kepulangan saya di muka pintu, lantas menjinjing masuk beg sekolah saya seraya mengiringi saya dengan penuh kasih sayang ke meja makan, lagak seorang seorang isteri menyambut suaminya.

Gilo ko apo.
Dia pun sama busynya dengan saya.

Cuma itulah.
Kebanyakan kita banyak pandang ringan soal air tangan. Apatah lagi jika sudah bergelar isteri, tapi tidak terasa terdorong untuk berpenat-lelah mengisi perut suami dengan air tangan kasih sayang sendiri.

Lebih malang lagi, bila laparnya perut suami dikenyangkan dengan air tangan orang gaji.
*Uuuh, mintak simpang ya Allah!*

Hari ini saya sudah nampak betapa BESAR kesannya.
Walaupun hal ini nampak remeh-temeh saja.

"Erk aloh, sekarang ni isteri pun kerja. Mana larat nak masak-masak untuk suami. Dengan anak-anak lagi. Suami pun dah lebih understanding sekarang ni. Makan luar pun dah ok. Takyah bising-bising air tanganla ape la."

Terpulang. Ini pilihan masing-masing kan.

Saya masih ingat, pesanan 'special' ayah saya, di saat-saat menghampiri alam perkahwinan dulu. *Eceh. Macam la dah lame sangat kawin.*

"Ingat pesan bapak ni sampai bila-bila. Bapak bercakap dari kacamata lelaki dan suami. Kalau you sayang suami you, jangan abaikan 2 benda ni."

Apa 2 benda tu?
Rahsialah!
Namanya pun pesanan 'special' kan?

LAGI SEKALI

Kan dah cakap, ini bukan entry ilmiah.
Malah Destiny juga jauh sekali dari kalangan blog-blog ilmiah.
Jauh tu.

Maka janganlah letak expectation yang tinggi setiap kali masuk ke sini.
Saya tidak bertanggungjawab ya.

Dan maaf juga, setiap kali menulis pun memang akan terselit tentang suami. Huhu.
Harap tidak menimbulkan rasa menyampah siapa-siapa.

Satu perkara yang kamu WAJIB tahu tentang penulis Destiny.
Dia sangatlah reserved bila bercakap berdepan.
Tapi dia sangat ekspresif dalam menulis.
Begini Allah menciptakan dia. Terimalah seadanya ya.

p/s : Sekarang ni makin kencang ya pukulan topik-topik kahwin dan jodoh di facebook. Macam virus pula. Entah mana datangnya yea? (^^)"