23 October 2010

Macam-macam lagi. Haihh.

Semalam jumpa En Mas dalam mimpi. Tapi mimpi sedih. Boringnya! Sudahlah dalam realiti hati diulit sedih, tak bolehkah sekurang²nya dalam mimpi saya diberi peluang untuk happy? Atau sekurang²nya tenang² saja bermimpikan suami yang jauh. Dasar syaitan! Kalau memang dah jahat dan dilaknat, memang takkan sekali² senang dengan kebaikan walau sesaat.


Kami di airport, berempat. Saya tak ingat di mana precisely, tapi seemingly macam di Paris. Ada saya, En Mas, Mak dan Bapak. Wah!! En Mas datang Paris? Saya bersama parents saya perlu mengambil flight entah ke mana saya pun tak ingat, dan En Mas terpaksa ditinggalkan di situ. Pulak dah. Orang susah² datang Paris dari Malaysia (walaupun hanya dalam mimpi), kenapalah waktu tu juga kena naik flight tinggalkan dia. Nampak kan? Saya dah bagitahu awal². Dalaman saya memang selalu swing macam buayan sekarang ni. Inilah hasilnya. Mimpi pun dah pening dengan perasaan saya.

Rasa²nya saya tahu kenapa tiba² mimpi macamni.


Lagi beberapa hari mak bapak akan berangkat ke tanah suci Mekah. Alhamdulillah, semakin hampir saat yang akan meninggalkan sejarah paling indah dalam hidup mereka berdua. Saya bersyukur kerana mereka dipilih Allah pada usia 46 tahun, untuk melunaskan rukun islam kelima itu. Bukan mudah nak dapat peluang ini kan? Malah ramai juga yang tak berkesempatan, ajal lebih mendahului impian yang tersimpan.


Bapak ada cakap, selesai Haji nanti, mungkin nak singgah Paris. Woh? Katanya nak buat surprise untuk anakanda tercinta. Halamak, kalau macamtu, dah bukan surprise lagi dah pak. Tapi tak apalah, pandai²lah saya buat² terkejut dan menangis terharu nanti. Jangan risau, anak dara pak ni pandai berlakon. Mak Bapak datang saja ok. Tolonglah datang. Nini nak surprise. Nini nak surprise. Uhu.


Kalaulah jadi, waktu tu cuti bulan 12. Winter!! Heh, apalah yang excited sangat winter ni. Awal² dulu sukalah, waktu masih hingus-hingusan sebagai junior baru sampai. Diterjah angin sejuk sikit sudah seronok senyum seorang diri. Lepas tu mulalah seorang² buat perangai tak senonoh hembus² nafas sebab nak tengok 'asap' putih keluar dari mulut. Orang tengok pun sambil senyum kambing aje. Kisah apa? Negara kami panas tau. Hembus nafas dalam peti sejuk pun belum tentu dapat tengok 'asap' kepul² macamni.


Masih di penghujung oktober, baru sebulan berlalu musim luruh. Tapi Besancon sudah sejuk tak terkira. Suhu layaknya seperti musim sejuk. Sudah mencecah negatif. Nak pergi sekolah pun sudah perlu pakai sarung tangan dan muffler. Long john dah mula terburai dari lipatan kemas dalam almari. Nak keluar rumah untuk beli telur pun kena fikir sampai 10 kali.


Sejuk pun sejuklah labu, asalkan mulai hari ini, tak payah lagi keluar awal² pagi membelah kabus tebal untuk ke sekolah. Ya, kami sudah cuti sekolah! Weehuw. Kalau campur wiken, mencecah 10 hari jugalah. Ooh, siapalah yang tak suka cuti sekolah kan?


Hurm, apa agaknya nak buat masa cuti sekolah ni ya? Ceh, buat² macam tak ada kerja. Sedangkan ada 2 report perlu dibuat. Dan revision yang wajib wajib wajib sangat² diselesaikan. Buka sekolah ni, mesti akan ada exam lagi. Konnnnfemmm! Walaupun cikgu tak cakap apa². Tapi sebagai student kenalah pandai anticipate kan? Kadang² cikgu saja taknak beritahu sebab malas nak dengar keluhan² budak² yang tak mahu cutinya diganggu. Orang² perancis ni selalu saja begitu. Kalau tak puas hati memang dilepaskan kata² tak bercover depan² cikgu. Cikgu jugalah yang kena mengalah nanti. Hurm, suka hatilah labu.


Ooh ya, penghujung oktober ni sangat ditunggu² juga. Apa lagi kalau bukan kemasukan elaun setiap 3 bulan oleh penaja tetap, JPA. Tapi andai ditakdirkan terlewat (setakat ni belum pernah lagilah), harapnya masih cukuplah baki simpanan yang masih bersisa dalam akaun. Taklah banyak mana, tapi insyaAllah mampu rasanya untuk menampung lagi beberapa bulan. Moga² Allah percukupkan.

Bila bercakap tentang biasiswa, saya agak sensitif sedikit tentang satu hal. Dari pemerhatian singkat saya, berapa ramai student² atau lebih bertanggungjawab bunyinya jika digelar 'pemegang biasiswa', terlupa bahawa biasiswa itu bukan sama sekali milik mereka. Ya, bukan milik saya juga. Bila ditambah tolak, bukan sedikit ya jumlah perbelanjaan bulanan yang diperolehi oleh seorang pemegang biasiswa luar negara. Tak perlu saya ceritakan amaunnya, tapi kalau diconvert kepada mata wang negara, memang melebihi pendapatan bulanan emak saya sebagai cikgu, malah melebihi juga pendapatan seorang PTD yang sudah berkhidmat 4-5 tahun.

Cukup ke tak sebenarnya? Demi Allah, sangat² cukup. Malah CUKUP juga untuk disimpan separuh setiap bulan. Bukannya ada tanggungan isteri atau anak di sini. Bohong sangat kalau masih ada pemegang biasiswa yang claim ketidakcukupan elaun yang mereka terima. Saya bukanlah seorang yang paling cekap menguruskan kewangan, adakalanya terbelanja juga apa yang melebihi keperluan. Normal.

Cuma kadangkala puas saya memikirkan kenapa masih ada sesetengah yang sudah kehabisan simpanan sebelum masuk elaun bulan seterusnya. Malah ada yang sampai negatif. Kenapa ya? Serious, saya memang benar ingin tahu. Apa agaknya perbelanjaan² besar yang harus mereka lakukan sebagai student? Bukanlah menidakkan kecenderungan siapa² untuk pergi bercuti luar negara masa cuti sekolah, atau keperluan membayar harga sewa rumah yang adakalanya tinggi, but still, sukar dicerna akal saya kalau yang tinggal dalam akaun boleh mencecah negatif.

Pokok pangkalnya, semua berbalik kepada pilihan masing². Kalaupun suka pergi bercuti, tapi jika bijak membuat bajet dan berdisiplin dengan bajet yang dikira, maka takkan timbul soal kehabisan duit. Lagipun kita cuti bukannya setiap bulan. Hanya 2 bulan sekali. Dan elaun dimasukkan ke dalam akaun dengan jumlah menyamai 3 bulan, untuk perbelanjaan 3 bulan juga.

Maaf kerana saya agak serious bercakap tentang hal ini. Mungkin kerana dah lama bersarang dalam kepala memikirkan punca dan solusi. Terlalu kerap rungutan² kedengaran di telinga oleh orang² terdekat tentang wang yang sudah menghampiri negatif, walaupun jauh lagi kemasukan seterusnya. Sangat normal, bila hal ini yang terjadi, maka sebarang kelewatan elaun akan menimbulkan masalah yang amat besar kepada si pemegang biasiswa aka student itu sendiri. But then, fikirlah baik², takkan setiap kali mahu disalahkan si pemberi. Mungkin memang ada insiden² yang akan menyebabkan kelewatan, malah menjangkau sebulan. Tapi kalau kita bijak berbelanja, bertanggungjawab dengan amanah rakyat dan kerajaan, masalah kehabisan wang ini takkan timbul.

Hah, kan saya dah mula bercakap macam ahli politik. Ada bakat terpendam rupanya. Inilah dia bila jadi isteri PTD. Heheh.

Bukalah mata. Terlalu banyak duit yang dibelanjakan untuk kita seorang sebenarnya. Dan tiada seorang pun manusia yang bermurah hati ingin berikan wang sebesar itu free-free. Jangan buat² lupa, yang datang lengkap dengan pakej adalah tanggungjawab. Banyak yang diterima, maka besarlah tanggungjawab yang hadir bersama. Banyak yang dinikmati, maka sama banyaklah juga perlu dibayar nanti. Prinsipnya mudah saja.

Tanggungjawab dengan yang memberi, apakah sudah cukup disempurnakan? Walaupun masih student, tapi jangan deny bahawa kita sudah punya kerja, sebab kita ada gaji bulanan' yang mahsyukk. Dan di mana layaknya untuk claim bahawa 'aku sudah buat kerja', kalau masih ada rasa senang hati ponteng kelas, dan masih boleh tersenyum berpuas hati dengan keputusan yang biasa², setakat cukup² makan. Sedangkan dalam bab gaji kita terlebih² makan pula.

Itu baru tanggungjawab dunia, dengan pemberi biasiswa. Bagaimana pula dengan Pemberi sebenar? Sumber sebenar duit yang kita terima. Ooh. Terasa tidak cukup layak untuk bercakap tentang ini. Rasa mahu menangis. Diri sendiri masih serba kekurangan, maka saya tak mahu menambah dosa bersyarah kepada yang lain. Pandai²lah cuba fahamkan maksud yang ingin disampaikan.

Belum sampaikah waktunya untuk berhenti mengeluh dan bersyukur?

Cakap apa saja.
Saya memang boleh jadi skema bila perlu.

3 comments:

  1. thanks kak nini.It's a reminder for me.:) xBleh boros2 dgn amanah ni.

    ReplyDelete
  2. salam nini.
    hehehe, kite pun jakon tau main2 asap mase awal sampai dulow, tapi diorg tak heran pun kite main2 asap, mungkin seme org busy dengan hal maseng2, takde mase nak tgk kejakonan kite :p

    i like ur idea on the allowance given, but i guess mase kite kat nz, allowance just cukup2, sebab sewe umah tiap2 tahun naik and we have to pay every week basis and the allowance tak naik2, huhuh. :p

    ReplyDelete
  3. diyana,
    a reminder for akak terutamanya juga yana.. adik² yang baru smpai, sgt² belum terlambat utk berbelanja secara matang. nanti profitnya u all juga yang akan rasa nnti. insyaAllah.

    Fathen,
    Uhuh, memang cukup² eh? then i should emphasise more that we in france are lucky lucky enough.sewa rumah dpt subsidi kerajaan hampir separuh.urm.:)

    ReplyDelete