28 October 2010

Macam hanya sesuai dibace oleh perempuan saje

THE GIFT

Selepas bergelar isteri, saya seperti diserang 2 penyakit yang datang secara tiba-tiba, tanpa disangka-sangka.

Pertama, teramat gemar dengan baby.
Hah, Nini minat baby? Sungguh kelakar jenaka ini buat yang benar-benar mengenali saya.
Kamu tahu, dulu-dulu, terdengar bunyi rengekan baby pun boleh buat saya naik darah. Rasa nak marah. Rimas.

Dan kalau ada baby depan mata, sekelumit pun tak terasa ingin bermain-main dengannya. Entah, tak pandai mungkin.
Terasa seperti membodohkan diri sendiri, bilamana akhirnya baby-baby itu hanya pandang 'slack' pada saya.

Oh, mungkin baby juga tak suka pada saya. Dan barangkali mereka ada sixth sense yang boleh mengesan manusia-manusia yang juga tak gemarkan mereka.

Tapi hari ini, saya sudah insaf.
Dan sejak beberapa bulan ini, saya sering menjengah ke blog ibu-ibu muda. The proud mummys, yang saban hari mempertontonkan keletah anak-anak kecil mereka.

Terhibur. Terubat rindu pada suami. *Oh, ada kaitankah? Ada ada.*

Dan hampir menjadi kewajipan untuk saya belek archive di blog mereka, mencari entry yang mereka tulis tentang pengalaman sulung mereka melahirkan zuriat dengan kudrat sendiri.

Setiap kali itu, pasti akan ada manik-manik jernih meluncur laju di pipi.
Terharu yang amat sangat. Membayangkan diri berada di tempat yang getir itu.

Ini baru sekadar membaca, belum betul² merasa, kan?
Hurm, tiba-tiba rasa tak sabar pula.

Oooh! Tukar topik please!

Genap sepurnama tak menyentuh tanganmu.

CINTA DUNIAKAH INI?

Penyakit kedua, saya semakin suka melihat dan membeli perabot.
Demi Allah, ini juga sama kroniknya dengan penyakit pertama.

Suami juga tersedar tentang perubahan diri saya yang satu ini. Mata menjadi ralit bila ada naskhah-naskhah katalog dari kedai-kedai perabot seperti IKEA, Conforama, dan apa-apa saja.

Walaupun tak dibeli, namun dapat menatap dan berangan-angan seorang diri pun sudah cukup buat saya happy tak terperi! Astaghfirullah, mengucap Nini.

Setiap hari, pasti saya akan singgah ke laman web LeBonCoin, di mana perabot-perabot second hand dijual dengan murah.

Dan sudah pasti, ada saja yang berkenan di mata, apatah lagi dalam keadaan baru berpindah rumah. Semangat untuk menata-hias rumah amat membara-bara. Wohh.

Maka bermujahadahlah saya menulis emel untuk tawar-menawar, membuat janji temu dan sebagainya.
Alhamdulillah, hari ini, kebanyakan perabot yang saya beli semuanya sudah sampai di rumah.

Moga-moga teman serumah yang kini sedang bercuti tak 'terkejut beruk' melihat rumah kami nanti. *Matilah saya. Huhu*

Ooh, bunyinya macam banyak saja bukan?

Jangan risau.
Walaupun sedang kronik sakit dan gila perabot, tapi saya masih berjaya diwaraskan oleh suami.
Setiap kali sebelum membeli, saya akan usulkan dahulu kepadanya.

Walaupun setiap kali, butir yang pertama keluar dari mulutnya adalah, "Ya Allah, tak habis-habis lagi isteri abang ni?"
Dan disusuli ketawa berpanjangan. Tidak percaya, dan masih dalam proses belajar pe'el manusia kaum hawa yang menjadi teman hidupnya kini.

Oh, tak bolehlah. Tak boleh tak boleh.

Alangkan sebelum kahwin pun saya sangat 'pantang' melihat barang tak tersusun. Inikan pula selepas menggalas tanggungjawab sebagai isteri. Naluri keibuan mula merasuk sikit-sikit. *Ceeeeeeeeeeewah, yelah tu.*

Tapi ini serious. Kalau melihat barang bersepah, normalnya kamu mungkin sakit mata. Tapi saya boleh sakit jiwa.

Kalau tak percaya, boleh tanya pada emak saya. Kalau tiba-tiba melihat bilik disepahkan oleh adik-adik pun boleh buat saya tension sampai menangis.

Dan saya pernah menangis geram seorang diri hanya kerana seorang tetamu rumah saya terlupa lap air yang memercik di lantai selepas mengambil wudhuk di sinki.

Kronik kan?

Kalau masih tak percaya juga, boleh datang dan cuba sepahkan rumah saya.
Kita lihat apa yang akan jadi nanti.
*Haha, better janganlah!*

Cuma tolong doakan, moga-moga saya tak terlalu berlebih-lebihan dalam hal ini, hingga menyusahkan orang lain pula nanti. InsyaAllah, saya sendiri sedang berusaha memberi sedikit ruang untuk kompromi dan memahami.

WOW! CANTIKNYE!!

Hakikatnya saya kini sedang cuba mencungkil rahsia-rahsia dan misteri yang Allah selitkan dalam naluri seorang wanita

Pembaca-pembaca Destiny ini rata-ratanya perempuan kan?
Maka mari tolong saya temui kekunci rahsia ini.

Disclaimer : Apa yang akan saya tulis selepas ini adalah pengalaman sendiri semata-mata. Maka sewajarnya, tidak perlu sesiapa terasa ya.

Sewaktu usia menginjak ke pengakhiran belasan tahun, saya melalui satu fasa kritikal, yang mungkin biasa dilalui oleh siapa-siapa yang sedang mencari jati diri.

Fasa aktif berfriendster.
Fasa suka ambil gambar depan cermin dengan gaya yang masyaAllah, perasannye!
Fasa suka letak gambar banyak-banyak dalam friendster.
Fasa tak hiraukan kata-kata nasihat.

Macam-macam lagilah kalau nak dinyatakan. Kamu boleh bayangkan sendiri.
Dan buat siapa-siapa yang pernah menjadi kenalan di friendster saya dahulu, pasti kamu masih ingat kan?

Penuh gambar. Macam-macam gaya, yang memualkan mungkin.
Gambar En Mas pun ada.
Dan yang pasti, setiap kali meletak gambar-gambar terbaru saya di situ, akan muncul perasaan puas dan bangga.
Sambil ternanti-nanti komen-komen yang memuji dan memuja.

Cakaplah apa saja! Saya rasa bahagia tau, kamu apa tahu.
Bila saya sering letak gambar-gambar seperti itu, maka automatik saya dikelilingi kawan-kawan yang cantik, walaupun hanya dalam ruang maya.
Kenalan-kenalan cantik, yang buat saya semakin bersemangat untuk menjadi lebih cantik, dan post gambar-gambar yang cantik dan menawan.

Tak kisahlah. Walaupun waktu itu, bakal suami sendiri sering menasihati, suruh berhenti.
Kurangkan gambar-gambar, banyak mata yang memandang free-free katanya.

Tapi semua nasihat itu tak berjaya mendapat tempat dalam hati, walaupun saya dengar sepenuh-penuh hati.

Saya masih 19-20 tahun waktu itu. Maka pastinya kamu boleh bayangkan bagaimana naluri keremajaan saya yang sedang merajai diri kan.

Hurm. Hurm.
Kalau ditanya, kenapa saya terdorong untuk buat begitu dahulu? Maka ini jawapan saya.

Pertama-tama sekali, sebab saya rasa saya comel. Dululah. *Allahuakbar, mengucap panjang.*

Atau dalam erti kata yang selayaknya, perasan comel. *Hah, ini baru betul!*

Keduanya, sebab saya nampak perempuan lain semuanya cantik. So saya jadi sedikit jealous dan tercabar di situ. Maka saya pun berusaha untuk tampil cantik.

*Biasalah kan, perempuan kan memang kuat jealousnya!*

Berhabisan juga membeli lipstik, blusher, foundation, pelentik bulu mata, maskara.
Dan yang paling-paling penting, kamera!
Kamera pula mestilah yang dapat menghasilkan imej yang paling fotogenik.
Baru berbaloi ok.

Maka, bila gambar ditempek sebanyak-banyaknya di page sendiri, dan dipublish untuk tontonan umum, komen dari lelaki dan perempuan pula berduyun-duyun masuk,
Di saat itu, tiada lain yang lebih membahagiakan!

Percayalah.

**********************

Walaupun waktu itu kamu mungkin nampak saya teruk, sedang dalam kesesatan dan jahiliah yang memekat, tiada prinsip dan pegangan diri, tapi saya tetap minat dengar nasyid tau. Huhu.

Sekurang-kurangnya, adalah juga satu ruang yang dapat menyalurkan kebaikan dalam hati yang tengah 'sakit' dan 'tenat' itu. Nak diharap pada bacaan Al-Quran dan memahami rahsia-rahsia hidup di sebalik ayat Allah, mungkin sangat jauh, waktu itu.

Maka, hampir 2 tahun juga saya tenggelam dan asyik dalam lautan 'syok sendiri' dan 'perasan cantik', hingga satu hari, saya terdengar satu lagu ini.

Nak tahu? Tekan sini. Dengar baik-baik ya.

TITIK ITU

Kali pertama dengar, dengan tak semena-mena, airmata mengalir laju-selajunya. Hati bagai direntap-rentap. Kuat sangat.

Saya masih ingat, banyak saya menangis hari itu. Saya tak ingat tarikhnya, tapi yang pasti, bulan Oktober 2007.

Pendek cerita, itulah dia, turning point yang pertama Allah hadirkan.
Sedikit-sedikit, saya delete gambar-gambar yang saya rasa keterlaluan dan tak berpatutan ditayangkan.
Lagu yang Allah hadirkan sebagai penghantar hidayahNya itu, membawa saya mengenali seribu erti tentang makhluk Allah bernama wanita.

Hebat. Sangat tinggi dan mulia kedudukan seorang wanita.
Hingga Allah melarang dia dipertontonkan pada sebarangan mata.

Dan alhamdulillah, selepas itu, menyusul satu persatu turning point yang lain, yang Allah hadirkan dengan bermurah hati.
Hingga akhirnya bersih page friendster saya dari gambar yang tak sepatutnya.
Dan hingga kemuncaknya, saya dipertemukan pada satu dunia yang terpaling indah di atas dunia yang fana ini.
Dunia tarbiyyah.

VIRUS

Bohonglah, kalau saya bisa memadamkan sehabisnya secebis naluri kewanitaan yang terselit sejak azali lagi.

Cantik.
Tiada siapa akan menolak kecantikan. Jangan hanya memandang wanita, tetapi lelaki juga serupa.
Kerana Allah juga amat sukakan kecantikan.

Hingga kini, setiap kali saya melihat kenalan-kenalan di facebook yang sedang melalui fasa kritikal itu, saya sendiri terasa terpanggil-panggil semula.

Terasa teringinnya untuk jadi cantik seperti mereka.
Ya Allah, cantiknya mereka. Bidadarikah mereka ini? Sungguh cantik dipandang mata.
Kalau saya yang juga hawa pun boleh kelabu mata, bagaimanalah agaknya di mata lelaki ya?
Pasti terlalu sempurna.

Dan kadang-kadang, memang hampir terjatuh semula ke dalam lembah yang dahulu itu.

Oh, dunia ini sangat menggoda!

Apa yang boleh saya katakan, 'penyakit' ini sangat cepat berjangkit. Seakan-akan virus yang cukup merbahaya.

Masakan tidak, lihat saja kenalan-kenalan perempuan di laman sosialmu.
Ramai sekali yang terkena penyakit ini.
Baik yang masih sekolah, sedang menuntut di universiti, sudah berkerjaya, seorang isteri, mahupun seorang ibu.

Dan penyakit ini juga tak mengenal profesionmu.
Baik kamu seorang pelajar.
Baik kamu seorang guru yang memikul amanah dan tanggungjawab besar.
Baik kamu seorang selebriti.
Baik kamu seorang yang biasa-biasa saja.

Asal lahirmu sebagai wanita, dan dikurniakan rupa paras yang menarik.
Awas, kamu memang target utama penyakit ini.

Penyakit menunjuk-nunjuk cantik. Walau hakikatnya kamu memang cantik tertarik debomm debomm. Heh.
Hingga yang melihat turut kagum dan tertawan, saban hari melihat dan mendekatimu,
Dan akhirnya terjangkit!

RAHSIA

Bermacam-macam rasa. Tapi yang pasti, saya langsung tidak mengeji mereka.
Apatah lagi memandang jijik atau hina.

Kerana saya pernah melalui rasa 'bahagia' dengan penyakit itu.
Dan memang bukan mudah untuk tinggalkan, saya tahu.

Kalau bukan kerana pengasihnya Allah yang mencampakkan hidayah melalui lagu itu, rasanya mungkin hari ini saya masih seperti dulu.

Saya mohon maaf, kalau ada yang terasa. Sesungguhnya demi Allah, itu bukan sama sekali niat saya.
Maafkanlah kata-kata saya, dan anggaplah itu cuitan hati dari Tuhanmu.

Dan saya bukanlah orang yang layak untuk mengatakan ini betul, ini salah.
Cukuplah kamu rujuki kembali kata-kata Allah dan Rasulullah.
Moga-moga kamu beroleh sinar hidayah.

Dan saya akan turut berdoa
Setiap kali saya menyinggah masuk page mereka yang terkena, saya takkan lupa melangsungkan doa.
Moga-moga ia melangkaui langit dunia kepada yang Esa.
Ameen.

LASTLY

Lagi satu bedtime story yang inspirational, yang pernah dikongsi oleh suami satu masa dulu.

Saya hadiahkan buat kamu yang membaca hari ini.
Untuk renungan, refleksi diri, dan pemula langkah baru untuk bulan November ini.

Pernah dengar cerita tentang Christian The Lion?

Nah. Lihat video ini. Selami dan hayati betul-betul ya.
Rugi besar kalau kamu miss walau sesaat.

Lagi sekali, ini kisah benar.




Ia hanya seekor singa, tercipta dengan fitrah yang ganas dan liar.
Tapi berjaya dijinakkan sedemikian rupa.

Bagaimana dengan nafsu kita? Mampukah dijinakkan?
Pastinya ada jalannya.

**********************************************

Kalaulah perlu dihantar tulisan entry saya ini untuk disemak, pastinya akan dikoyak-koyak.
Panjang, dan tak berfokus.

Maaf ya. Inilah hasilnya bila terlalu banyak untuk dicerita, tetapi tidak sama banyaknya masa yang tersedia.

Terima kasih kepada yang sudi habiskan membaca.
Memang kamu sungguh mujahadah.

Salam sayang,
Nini The Lion?

9 comments:

  1. Sayang, mak n pak berangkat dulu. Doakan kami. Lama nanti kami tidak dapat melawat destini anak perempuan kesayangan kami. Bye Sayang

    ReplyDelete
  2. thanx for ur humble n sincere sharing nini. akan cube baiki diri.

    saye pun terkene pnyakit itu rsenye.

    ReplyDelete
  3. nini..juz love to read blog..mmg deep from ur heart..n to be frank..sy rase sume yg ni2 ckp tu btol..tp ssh nk buang penyakit tu kan...huhuh..still..i'll try to change..insyaAllah..n mi2 doakn nini berjaya didunia n akhirat, Allah permudahkn segala urusan walaupon b'juahn ngn hubby n sabar n gembira slalu :)

    ReplyDelete
  4. Mak pak,
    Nini rindu sangat² ni! Semoga mak pak selamat dan pulang dengan haji yg mabrur.ameen.love love!(walaupun makpak takleh bace sekarang.huhu)

    kak wani,
    setinggi² puji..:)

    Anonyme,
    insyaAllah, moga dikuatkan ya.:)

    Mimi dear,
    Ini mimi si bday girl kan?
    Hehe, i know u, n u know me kan dear?
    InsyaAllah, tetapkan niat, mesti Allah akan tunjukkan jalan.
    Ur not alone mimi.i'm with you. and Allah is always with you.
    Thank u for ur doa. it's meaningful to me, sincerely.
    Love.

    ReplyDelete
  5. salam kak nini,ni nani~
    best sgt2 bce blog kak nini punye..xpnh ase bosan pom..mybe nani de gak penyakit tu,he2 tp insya'Allah nani akn cube tok ubah ;)
    miz n luv u olwez..
    nti ta0n dpn blik m'sia dtg umh plak taw!!dtg dgn suami trsyg.. =D

    ReplyDelete
  6. thanks for sharing..
    terkena penyakit tu jugak..
    xjemu dan xakan jemu utk memperbaiki diri kearah yg lebih baik.^_^

    ReplyDelete
  7. kak marini..bestnye blog akak ni..bru ade kesempatan nk bace...rse nye rose pn dh jangkit ngn penyakit ni..wuwuwu...T_T...lps ni wajib bkak blog akak tiap2 hari ^_^

    ReplyDelete
  8. uhuk..akak pon sama.. akak rasa kebanyakan wanita pun sama, leka juga, kan.. huhu.. timekasih nini kerana mengingatkan.. nini pun ade komen kat gambar akak gak kan..hihi.. takpelah, terimakasih.. yg cantik dan baik tu semua dari Allah, yang buruk tu adalah dari diri kita sendiri, kan.. jom kita sama² koreksi diri.. insyaAllah..doakan ye..sayang nini.. :)

    ReplyDelete