28 October 2010

Kau rasa kau dah cukup baik untuk ini?

CERITA SATU

Beberapa minggu lepas, saya dan housemate baru membeli mesin basuh first hand di kedai perabot terkemuka, Conforama.

Cuma masalahnya, tiada cara untuk membawa angkut pulang ke rumah. Mahu ambil servis penghantaran, perlu menunggu lama. Hampir 2 minggu baru sampai giliran kami.

Maka dibiarkan saja dulu mesin basuh itu bermalam di Conforama. Bermalam-malam jugalah, sementara saya dan Ana mencari penyelesaian.

Plan kedua, mahu menyewa kereta.
Maka bersungguh-sungguhlah saya membuat tempahan di FordRent, untuk lori kecil, berharga 65euro sehari.
Tapi Allah tak izinkan. Macam-macam pula songeh mereka, tak mahu menerima lesen Malaysia. Mahu lesen Europe saja. *Ceiss*

Tertangguh lagi.
Dan di satu petang Jumaat, semasa di kelas, saya terima satu SMS dari Ana.

"Nini, dah dapat lori! Pinjam kat pakcik kebab. Ni tengah otw nak amik mesin basuh."

Alhamdulillah. *Dapatlah basuh baju hari ni.*
Saya terus call Ana, excited nak tahu cerita detail, bagaimana semudah itu Allah temukan solusi buat kami yang hampir give-up.

Dan memang, semudah itu saja. Digerakkan hati Ana melangkah ke kedai kebab untuk bertanya hanya by chance. Tertakdir pakcik kebab memiliki lori kecil, dan digerakkan hatinya untuk meminjamkan pada kami tanpa sebarang syarat!

Mudah saja.
Bilamana Allah ingin permudahkan, sekelip mata jadi lancar, dan sekali lagi, mudah!

CERITA DUA

Semalam mendapat bed-time story yang sungguh inspirational daripada suami. Cerita benar yang dibacanya dalam sebuah blog, dikisahkan semula kepada saya, sambil-sambil memandu ke tempat kerja.

Suatu hari, ada seorang hamba Allah ini, katakan namanya Ahmad, memandu dalam keadaan yang sungguh sesak. Jammed merata-rata.

Dan kamu-kamu yang sering memandu, terutamanya di ibu kota, pasti sudah faham benar dengan kerenah manusia yang bermacam-macam di atas jalan.

Maka hamba Allah ini hanya mengalah saja hari itu. Malas untuk bertekak seorang diri dalam kereta menambahkan tension. Setiap kereta yang ingin mencelah di hadapan, diberi saja laluan. Kereta yang dari lane lain tapi tiba-tiba menyibuk masuk ke lanenya, turut diberi peluang.

Biarlah, biarlah. Masuklah, masuklah. Tiada apa yang rugi. Alah, setakat beberapa saat mereka mendahului, apalah sangat. Balik-balik tersekat dalam jammed juga. Mengalahlah.

Setelah berjaya meloloskan diri dari jammed, maka dia memandu seperti biasa di atas highway. Masih mengekalkan kesabaran dan formula yang sama; Nak potong, potonglah. Nak lalu dulu, silakanlah. Nak masuk lane, masuklah.

Tiba-tiba, ditakdirkan, Ahmad terlepas exit highway yang sepatutnya diambil. "Alamak! Kalau terus lagi mahunya jauh lagi baru dapat masuk balik exit ni."

Serta-merta dia memperlahankan kenderaannya ke lorong kecemasan di sebelah kiri, sambil menukar gear ke arah reverse.

Reverse. Di atas highway. Sambil kenderaan lain meluncur laju ke arah bertentangan.
Memang satu kerja gila. Bahaya.

Dengan kehendak Allah, tiba-tiba dia terlihat satu kereta berhenti agak jauh di belakangnya. Dan pemandu kereta itu pun keluar. "Ya Allah, ada apa ni? Janganlah orang jahat."

Kamu tahu apa yang berlaku?

Pemandu kereta di belakang itu tiba-tiba bertindak seperti polis trafik. Diberi signal kepada Ahmad supaya terus reverse dan reverse, sambil dia memberi signal dengan satu tangan lagi kepada pemandu-pemandu lain supaya memberikan laluan kepada Ahmad.

Dan akhirnya, Ahmad berjaya memasuki semula lorong exit yang terlepas itu dengan selamat.

******************************************

Sewaktu mendengar cerita ini dari suami, airmata saya bergenang. Bukan kerana powernya kuasa cerita ini, bukan kerana feelingnya En Mas bercerita. Tapi kerana kisah pendek ini membawa saya ke satu alam lain, memberi laluan kepada hati berinteraksi dengan Tuhan. Alam muhasabah dan refleksi.

Lihat. Kebaikan yang dibuat oleh Ahmad, kalau dilihat dengan skala mata manusia, hanya kecil sekali. Cuma mengizinkan beberapa saatnya dicuri oleh pemandu-pemandu lain yang mungkin lebih urgent daripadanya. Mungkin mereka lebih memerlukan saat-saat yang bernilai itu. Berkorban untuk orang lain, sedikit sahaja. Apalah sangat yang dirugikan.

Tapi cuba kamu lihat bagaimana Allah membalas? Allah bayar cash, di hari yang sama juga. Dan dengan jumlah yang lebih berkali-kali ganda besar.

Kalau kamu tak pernah hadapi situasi sesukar itu, apatah lagi kalau tak pernah memandu di highway seperti saya, mungkin kamu tak dapat bayangkan besarnya bantuan yang Allah hadirkan itu.

Dan mungkin ada yang tertanya-tanya, masih ada ya pemandu sebaik itu? Tiada kena-mengena tapi sanggup berhenti untuk membantu. Siap keluar dari kereta lagi. Biar betul?

Tak perlu susah-susah fikir tentang itu. Ini semua kan 'kerja Tuhan'. Tak mustahil juga kalau hamba Allah itu bukan manusia, cuma utusan Allah untuk menyampaikan ganjaran dunia ini kepada Ahmad. Tak mustahil kan?

*Woh, tiba-tiba meremang bulu roma sendiri.*

CERITA HARI INI

Demi Allah yang nyawaku di tangannya, hari ini sungguh fenomenal buat saya.

Kalau mahu diceritakan detail satu-persatu perjalanan hari ini, akan menjadi terlalu berjela entry ini. Cukuplah saya garap kesimpulannya untuk dikongsi bersama.

Hari ini, saya menerima kebaikan yang terlalu banyak dari manusia di sekeliling saya. Walaupun manusia itu tak pernah saya kenali, tak pernah pun hadir dalam hidup saya. Cuma yang menyatukan kami, dia adalah saudara seakidah saya.

Seorang saudara ini, anak kepada pemilik kedai di belakang rumah saya. Saya datang ke kedainya semalam, bertanya, "Awak tahu tak siapa-siapa yang ada lori kecil di sini?"

"Ada, saya." Katanya sambil tersenyum.

"Saya perlu bantuan sekarang. Saya ada reserve satu almari di internet. Tapi tuannya tinggal di bandar, dan dia minta saya ambil sendiri. Tapi saya tak ada kereta, dan tak boleh drive di sini. Awak boleh tolong saya?"

"InsyaAllah boleh boleh. Apa alamatnya?"

*Terkejut. Terus minta alamat? Cepatnya.

"Err, saya tak ada lagi alamatnya, sebab belum confirm dengan tuan almari. Tapi kalau awak setuju, saya bagi alamat esok boleh?"

"InsyaAllah, boleh boleh. Esok lepas tutup kedai, saya pergi ambil."

"Pukul berapa ya? Nanti saya bawak seorang lagi teman."

"Eh tak payah. Awak tunggu saja di rumah. Saya akan carikan almari awak tu. Boleh?"


MasyaAllah, mudahnya? Biar betul, mudahnya dia bersetuju untuk tolong saya? Bukan sikit ni saya minta tolong. Banyak! Tolong drive ke bandar. Tolong ambil almari, berat tau. Dan dia hanya suruh saya tunggu di rumah?

Dan kata itu dikota. Tadi selepas maghrib, saya menyaksikan sendiri saudara itu bersusah payah angkat almari dari van, hingga masuk ke dalam rumah. Tak lepas almari itu di tangannya, hinggalah diletakkan betul-betul di tempat yang saya inginkan.

Saya hulurkan sekeping duit sebagai upah. Namun ditolak. Rupanya hanya ucapan 'barakallahu feek' yang dia lebih hargai, sambil tersenyum dan ucapkan, "Assalamualaikum my sister". Seraya berlalu.

Allahuakbar.

APAKAH?

Lama saya terduduk. Mata tertumpu ke satu arah. Hati tak berhenti beristighfar sambil memuji Allah. Bagai mimpi, hal yang saya fikirkan sejak minggu lepas ini, sekelip mata sempurna terlaksana.

Mahu meneruskan study, tak dapat fokus. Hati bergetar dengan dahsyat. Saya rasa hati sedang menangis sekarang. Maka saya buka komputer, buka Destiny. Saya hanya ingin mahsyurkan pada satu dunia, apa yang Allah beri saya rasa malam ini.

And here i am. Tudung juga masih bersarung di kepala. Masih fresh dengan peristiwa tadi.

Ligat kotak fikiran memutar kembali jalan-jalan kehidupan yang saya lalui baru-baru ini. Ya Allah, kebaikan apa yang saya telah buat, hingga Engkau membalas sebesar ini?? Apa layaknya aku terima kebaikan sehebat ini dari seorang hambaMu?

Fikir dan fikir lagi.
Adakah kerana 50 sen yang pernah aku hulurkan pada pakcik peminta sedekah di tepi supermarket minggu lepas?

Tapi itu hanya 50 sen! Sedangkan di tanganku ada berkali-kali ganda lagi. Aku hanya berikan 50 sen saja. Ooh!

Adakah kerana baju-baju dan tudung-tudung lama yang aku berikan kepada adik-adik junior beberapa minggu lepas? Oh Tuhan, aku sedekahkan barang-barang lama kepunyaanku. Barang yang aku sendiri tak mahu memakainya, maka aku beri pada orang. Sedekah kononnya!

Allahuakbar. Serasanya, hanya itu saja kebaikan yang aku pernah lakukan. Itupun malu untuk aku claim sebagai kebaikan. Bila difikir sekarang, dan dibandingkan dengan kebaikan yang aku terima, terasa amat malu dengan 'kebaikan' yang aku lakukan itu.

BERILAH KEPADA DIRI

Masa untuk membuka mata hatimu seluas-luasnya.

Mungkin kebaikan yang saya terima ini bukan sebagai ganjaran kepada kebaikan saya. Kerana kebaikan saya amat-amat sedikit sekali.

Mungkin Allah berikan kebaikan ini sebagai sindiran, sebagai pembuka hijab di pandangan, betapa manusia lain terlalu ringan menghulurkan kebaikan, sedangkan saya terlalu kedekut untuk memberi bantuan.

Kedekut. Takut. Rugi.

Come on lah.

Kalau begini bentuknya sebagai sindiran Allah, maka saya cukup bertuah. Kerana sindiranNya penuh kasih sayang, bukti zatNya yang Maha Penyayang. Indah dan nyaman menyisir hati.

Kalau ia hadir sebagai balasan kebaikan, maka tiadalah lagi daya untuk saya nafikan.

Di mata manusia, kebaikan kita terlalu kecil. Tetapi di pandangan Allah, tiada siapa tahu betapa besar skalanya. Lihat saja balasan kebaikan yang Allah beri semula. Itu baru di dunia. Belum lihat gedung pahalamu yang Allah tambahkan berganda. Belum lihat kantung dosamu yang Allah buang isi-isi kotornya begitu saja.

Yet. Manusia masih terasa berat untuk memberi kebaikan.
Walaupun di saat itu, hanya kau yang dapat hulurkan bantuan.
Hati tetap berkira-kira menghitung kerugian.

Tiada yang peliknya. Kalau dimensi pandanganmu hanya terbatas pada dunia, maka kerugianlah yang nampak di mata.

Ruginya. Ruginya. Kalau kedekut memberi.

Sedangkan apabila kita memberi kepada manusia, sebenarnya kita memberi kepada diri sendiri.
Memberi kepada diri dengan begitu banyaknya. Langsung tidak dirugikan, walau sedikit pun.

Mudah saja. Kalau kau sentiasa bermurah hati untuk memberi, maka kau sedang bermurah hati dengan dirimu sendiri. Dan jika kau kedekut, bererti kau kedekut dengan diri sendiri.

Sekali lagi yakinlah, kau tak akan pernah terkurang dengan memberi kepada manusia.
Sebaliknya, inilah formula untuk kau kaya. Kaya jiwa di dunia, kaya pahala kelak di sana.

Berilah. Apa-apa saja kebaikan yang kau ada. Berilah, jangan berkira apa-apa. Kau tahu, Tuhan yang kau sedang melihat pemberian dan pengorbananmu itu sungguh amat adil, pemurah, kaya, penyayang.

Boleh kau bayangkan bagaimana kehidupan ini kalau setiap manusia punya mindset untuk memberi?

Saya tak mampu menancapkan keyakinan dalam hati kamu yang membaca, bahawa gelombang hidup di dunia ini sentiasa memerlukan kamu untuk memberi semampu yang ada.

Maafkan aku Tuhan, kemampuanku menulis amat terbatas, dan ilmu bahasaku tidak meluas.

Maka sudilah terima hidangan kata-kata Dia ini, mudah-mudahan kamu semakin yakin.

"Sungguh, Allah tidak akan menzalimi seseorang walaupun sebesar zarrah, dan jika ada kebaikan (sekecil zarrah), niscaya Allah akan melipatgandakannya dan memberikan pahala yang besar di sisinya." (An-Nisa : 40)

Hitung kesyukuranmu, bukan kesukaranmu.

Itulah kata-kata idola penulisan saya, yang tak pernah putus menyampaikan inspirasi dari Allah menerusi tintanya, Ustaz Pahrol.

Setelah sehari sarat dengan pelajaran yang kau lalui, setelah sehari berlimpahan kebaikan kau perolehi, apakah kau masih ingin bersedih dan lemah dengan kesusahan yang kau diuji?

Soalan untuk pemilik hati yang sedang menulis maya. Dan baru ingin menoktahkan kata.
Di rumahnya, Hujurat, Besancon.
Jam 1.18 pagi.

Jawablah.

-Nini-

7 comments:

  1. sangat berkesan di hati ini :) thanks nini..

    ReplyDelete
  2. mengapa perlu merasa berjauhan dari Yang Esa, kerana Dia sentiasa, merahmati hambaNya, yg sering terlupa leka dan alpa terhadapNya..

    sebaknya. meleleh dah airmata baca ni. terima kasih nini, kerana menulis dari hati.. terkesan di hati.

    ReplyDelete
  3. salam nini,
    terima kasih utk entry kali ini,
    membuatkan saya merenung diri sendiri.
    :(

    ReplyDelete
  4. Anonyme,
    Alhamdulillah, sentuhan dari Allah untuk hatimu.:)

    Kak Izzah,
    alhamdulillah, terima kasih Allah.
    jangan nangis ye kak.sayang akak.:)

    fathi,
    Allahuakbar.:)

    Feeza,
    Sama² sahabat. untuk diri saya terutamanya.

    Kak Nadiah,
    senyum kembali untuk akak.

    ReplyDelete
  5. terkesan dhati..persoalan yg sama jugak minti di minda saya..huhuhu..
    sungguh rasa ingin menangis...T_T

    ReplyDelete